Monday, January 30, 2012

Jumat Aneh



Oke, pada kesempatan kali ini gw akan ‘curhat’ mengenai sebuah hari yg telah gw lalui. Gw akan bercerita tentang aktivitas gw di hari Jum’at, 27 Januari 2012. Kenapa gw pilih hari itu? Karena banyak hal aneh, buat gue. 


Hari Jumat, adalah hari terakhir gue UAS. Malam sebelumnya, gw belajar. Belajar dari latihan soal-soal yg ada di fotokopian. Tapi gw kurang puas dengan 1 fotokopian itu aja. Gw butuh referensi lain untuk dipelajari. Softcopy materi dari dosen gue sih udah ada. Cuma yaa.. yg di softcopy sama yg beliau jelaskan di kelas banyak  sedikit beda. FYI, Ibu dosen gw tsb adalah seorang Doktor. Ketika di kelas, doi pernah cerita kalau tinggal ‘selangkah’ lagi menjadi Professor.


‘yaa..saya tinggal selangkah lagi jadi professor.. setelah itu kan udah gak ada lagi kan? Makanya, puas-puasin jadi mahasiswa, kalian masih muda..hahahaha.. “


Hm..kalimat yg sungguh super..


Back to nasib gue, kemudian gue tanya sama temen gue di kelas lain. Pada mata kuliah yg sama, dosen temen gw ini beda sama gue. Makanya gw tanya Icha, punya materi kuliah dari dosennya nggak?  Dosen kita kan beda, siapa tau yg dosennya Icha jelasin di kelas, beda sama gue. Kan gue bisa semakin memperluas wawasan. (asik dah)


Kemudian Icha ngasih gue link website dosennya. Kata Icha, gue bisa download materi kuliahnya di website tersebut. Dan….. gue menghabiskan waktu sekiar 5 menit, untuk sekedar ‘takjub’ dgn halaman website tersebut. Websitenya sih... biasa aja, saangat biasa. Sepintas, nggak ada yg menarik. Tapi kalo udah dibaca, isinya sangat uh-wow-luar-biasa.


Sebelumnya, gue udah pernah takjub melihat website ini. Tapi itu dulu, ketika masih semester 1 dan sekarang gue semester 7. Ya, gue takjub dua kali.


Ada apa sih, sama websitenya? pasti elo-elo pada kepo ya? hahaha.. Jadi, yg bikin kaget itu, adalah gelar Bapak dosen tersebut yg panjaang… sekalee. Tulisannya terletak di bagian paling atas halaman websitenya, lengkap dgn foto sederhana-nya beliau. (mungkin gelarnya yg kepanjangan kali  ya, jadi fotonya kecil :p )


Setelah mengetik alamat websitenya beliau, lalu gue enter, halaman yg terbuka adalah halaman biodatanya, tertulis dalam bahasa Inggris. Gue sampe mangap-mangap bacanya, bukan karna gak ngerti artinya tapi karna terlalu takjub baca perjalanan pendidikannya. Niat gue untuk download materi pun hanyalah tinggal kenangan.


Ada kalimat dalam halaman website tersebut, yg teruus terngiang di otak gue. ‘He tooks two Doctoral degree’ . Ya, bapak dosen tersebut punya dua gelar Doktor. Jadi, saat gue mau makan, nonton tv, nyisir, megang hp, yg diotak gue cuma ada kalimat, ‘He tooks two Doctoral  degree..He tooks two Doctoral degree.. He tooks two Doctoral degree’ . Barulah sampai akhirnya gue sadar, gue-belom-download-materinya.


Setelah gue download, kaget lah gue. Materi kuliahnya sama banget...kaya materi kuliah  dosen gue sendiri. Yakk..ini mah sama aja -_- . Dan gue baru inget, kalo Icha pernah bilang, ‘Dosen lo tuh, dosennya dosen gue, Nis’ .


Siapa yg gak bingung di kasih kalimat kaya tadi ? Jadi maksudnya, dosen gue itu ceritanya lagi ‘jalan’ kuliah S3-nya. Dan dosen beliau itu, adalah dosennya si Icha ini. Dengan kata lain, pada mata kuliah yg sama, Dosennya si Icha, adalah dosennya dosen gue. Masih gak ngerti ? Dosennya icha yg bernama Pak WSWI mengajar Ibu BL, dimana ibu BL ini adalah dosen gue. Kalo lo masih gak ngerti berarti, you should upgread your brain, dude…



########


Jadwal uas terakhir gw ini rada menyedihkan. Gue masuk jam 15.30. Baiknya, gw punya waktu belajar lebih banyak + bisa nonton drama korea favorit gue (ini emang lebih menyedihkan). Buruknya, males dan bikin ngantuk…   sore banget. 


Disaat itu pula gw janjian sama Ayumi untuk berangkat bareng. Kita janjian ketemuan di jalan X, dimana ketika angkot yg gw tumpangi lewat, dia akan naik dan bertemulah kita. Tapi, ketika gw udah standby nyegat angkot, Ayumi telfon gue yg bilang kalo dia mau fotokopi dulu. Intinya, dia masih punya waktu banyak untuk fotokopi karena gw belum naik angkot. Pas banget dia matiin telfonnya, si angkot lewat depan muka gue dan naiklah gue.


Gue nge-chat Ayumi, bilang kalo gue udah jalan tapi chat-nya tidak terkirim. Jalan X yg jadi tempat janjian pun sudah terlewat. Alhasil enggak bareng ini mah, pikir gue. Gak lama dia telfon, nanya gue udah sampe mana. Gue bilang gue di sekitar jalan Y, dia berkata, ‘Lo duluan?? kok nggak bilang-bilang gue..?’ dan disaat itulah, dia naik angkot yg gw tumpangi alias tadinya Ayumi gak tau, kalo di angkot itu ada gue. Ini sejenis kebetulan atau emang alam menginginkan gue berangkat kuliah bareng sama Ayumi ? Mengharukan.


Di perjalanan kita cuma saling berpandang sambil berkata, ‘hari ini aneh gak sih?’, kata Ayumi dengan muka aneh. Gw jawab, ’Iya aneh banget’ . Batin gue, ‘hari ini lebih anehh buat gue sejak membuka halaman website tadii’.
Ceritanya, di hari Jumat itu ada demo buruh besar-besaran di daerah Bekasi. Jalan tol pun katanya, di tutup. Saat angkot gue melintasi jembatan, gue melihat di bawah jalan tol yg ke arah Jakarta sungguh lancar, tapi yg ke arah Bekasi sungguh ironi. Bisa dibilang itu mobil yg ada disana enggak gerak. Sejauh mata memandang, dari ujung-ke ujung itu mobil padet det det det. Padahal namanya jalan tol, jalan bebas hambatan.. Tapi untuk hari ini, jadi jalanan yg sukses kena hambatan.
Mengenaskan...


Tiba di kampus, gue dan Ayumi pun mendadak pusing. Ngeliat banyak mahasiswa yg keluar, rame banget. Kita jadi pusing ngeliat orang banyak banget. Saat itu, yg gue lihat pada temen-temen yg baru pada dateng, ekspresinya rata-rata adalah rasa kesal akibat KENA MACETT.

Gue? Beruntung gue gak kena macet. Karena Alhamdulillah rumah gue dan Ayumi punya akses yg mudah untuk ke kampus. Tapi ya kasian aja gue ngeliat temen2 yg telat dan atau bajunya sampe basah karena kepanasan akibat lama di jalan. Mereka jadi nggak cool.


Sampai akhirnya bunyi bel dan akhirnya kita masuk ruangan, gue tetep stay cool. Naro hp, gw cool. Jalan, gue cool. Duduk, gue cool. Ngeluarin alat tulis, gue cool. Nulis nama, gue cool. Tapi pas baca soal, gue merem-melek mangap-mangap. Ada 20 soal yg sudah dipastikan bakal bikin gue mati kutu. 20 soal yg bikin gue boros waktu untuk berpikir. 20 soal yg sudah dipastikan enggak gue pelajari saat dirumah tadi. Dan disaat genting gini, kalimat ‘he tooks two Doctoral degree.. he tooks two Doctoral degree’ muncul lagi diotak gue. Hilang sudah wajah cool gue.


Dan benar, sudah 30 menit berlalu, kertas gue masih kosong. Gue jadi kasian sama temen gue yg mau nyontek sama gue. HAHAHAHAHAHAA…..… gak becanda.
Disetiap gue membulatkan jawaban, gue sambil baca Al-Fatihah. Berharap jawaban yg gue pilih benar. Hidup adalah pilihan. Ya berarti terserah yaa, gue mau milih jawaban A, B, C atau D. (trus apa hubungannya?)



########



Rencananya, setelah uas selesai gue mau langsung pulang. Tapi keadaan berkata lain. Gue selalu dijebak teman-teman gue yg Sepiknya ‘ngobrol sebentar yuuk’ , nah modusnya adalah ‘entar-entaran aja pulangnya’ . Dan gue selalu kena perangkap itu.


Jam 5 sore, gak ada hal yg lain yg kita lakuin di lobi kampus kecuali ngobrol. Mungkin temen2 gue pada males pulang, karena kesorean selesai UASnya. Dan kita (gue, Icha, Siwi, Windy, Ebie, Ayumi, dan gerombolan lain) masih bertahan di kampus sampai sekitar jam 7 malem. Kita masih bertahan kepo-kepoan (baca : gossip) di lobi, sampe mahasiswanya ganti dari mahasiswa pagi jadi mahasiswa malem-yg katanya mukanya lebih serius dan lebih sen-si-tif.


Oh ya, gue punya beberapa temen anak kelas malem. Tapi mereka jadwal UASnya jam 8 malem. Nah, sekitar jam 7an, gue melihat ada dua orang cowok lagi jalan ke arah tangga dan gue duduk di deket tangga itu. 2 cowok ini adalah si ‘C’ dan si ‘L’ . Gue melihat ke arah mereka, gue manggil si ‘C’ tapi doi nggak denger & gak ngeh keberadaan gue. Tapi knaapa malah si ‘L’ yang berhenti dan nyapa gue, ‘Ehh,, Niiisaa???’, sambil nunjuk. Dan seketika, ‘L’ menghampiri gue yg bersama gerombolan.


Ceritanya temen gue si ratu galau ---> Windy, suka giitu deh, sama si ‘L’ ini. Ngefans bgt dia. Windy sedikit ngiri sama gue yg bisa ngobrol bareng sama ‘L’ Hahahaha. Saat ‘L’ mau nyamperin gue dan ngobrol sebentar, gue gak bisa bayangin kaya gimana tuh detak jantungnya Windy,, pasti berdegup tidak beraturan.. wkwkkwkww…..  
Saat itu juga gue merasa menang. Karena seharian, gue merasa dikalahkan oleh alam.
Bbbhaahahahahhaaa….


Sekitar jam 7.30 malam, gue pulang sama Ayumi(lagi). Ya, kita emang sejoli banget hari ini. Pulang malem by angkot = waktu dimana angkot tersebut hanya berhenti di gang komplek daerah rumah Ayumi alias enggak sampe daerah rumah gue. Artinya, gue harus nyambung naik angkutan lain, satu-satunya adalah ---> OJEK.


Gak, gue gak pernah berani naik ojek sendirian kecuali kepepet. Angkot kita turun di jalan barito. Dari situ ke rumah gue sih cukup jauh, tapi cukup lumayan bwt jalan kaki. Gue lebih milih jalan kaki, karena gue udah terbiasa. Ayumi maksa gue banget untuk naik ojek, atau minta gue sms bokap untuk minta di jemput. Gue lagi males bgt nyusahin orang, jadi gue gak akan minta bokap untuk jemput gue.


‘Lo gak papa jalan sendirian?’
‘udah biassa gueee…’
‘itu ada anjing lhoo..’
‘udah gak papa..’
‘seriuuuss…???’
‘iyyaaaa……’


Akhirnya gw pulang jalan kaki, dan benar ada anjing. Gue pikir tuh anjing item bakal masuk komplek, ehh..taunya malah stay di pinggir jalan yg gue lewatin. Tuh anjing sih, ada di seberang, pas gue nengok kanan.. ehhh ada anjing satu laagi di deket kaki gue. Anjing itu warnanya putih. Aneh deh. Setiap gue lewat situ, anjing putih itu selalu ada. Dia ada di depan rumah, gue gak tau dia di iket apa nggak, tapi yg gue lihat sih enggak diiket. Tapi posisinya selalu lagi duduk begitu dan ada di depan rumah, tepatnya di luar gerbang rumah. Lucu dan kasihan sih ngeliatnya.


Senang rasanya bisa melewati anjing yg sukses bikin gue deg-deg-an. Gue bisa kembali berjalan kaki dengan cool. Sampai rumah, seperti biasa ‘nyonya besar’ meng-interogasi gue yg pulang malem. Selesai interogasi, bokap masuk rumah dan nanya, ‘Naik apa ?’ Gue jawab, ‘jalan kaaki’ . Dan bokap meneruskan, ‘Nggak minta jemput ?’
Disini gue baru sadar kalo : Gue lupa kalo golongan darah O tipikalnya adalah suka mondar-mandir atau berjalan-jalan layaknya bokap gue ini.
Tapi gue teringat juga kalo gue gak mau nyusahin bokap. Tapi hari ini dia kayanya lagi seneng banget. Whats wroooooonggg?????




########




Jam 9 malam, gue nonton tv dengan tenang di ruang tengah. Gue nonton one of my favorite actor, Nicholas Cage. Filmnya National Treasure – book of secret. Dia tuh cocok baanget ekspresi wajahnya kalo untuk meranin film2 yg sebangsa mecahin kode-kode rahasia gitu.


Film selesai dan gue bingung mau ngapain. Gue ngantuk tapi belum bisa tidur. Akhir-akhir ini gue tidur diatas jam 2an. Jam 3 atau setengah 4an baru bisa tidur. Ini gila.


Gue berharap hari esok akan lebih baik dari hari ini. Nggak ada lagi keanehan seperti hari Jumat. Gue enggak mau hari gue seperti itu, tapi kalo alam yg menginginkannya, gue pasrah.






NB : entah kenapa gue masih kepikiran he tooks two Doctoral degree. Bapak dosen tadi gelar Doktornya ada 2, di Indonesia dan di luar negri. Dan juga bergelar Professor.Yg bisa gue tangkep disini, Bapak WSWI ini….senang sekali belajar yah ☺

0 komentar:

Blogger templates


Pages

Powered by Blogger.

Blogroll