Thursday, February 2, 2012

Appendix Kronik


Bulan Januari di tahun 2012 ini adalah awal bulan yg sangat padat. Satu, gue harus mondar-mandir Bekasi-Depok untuk bimbingan penulisan. Dua, rumah gue lagi banyak tukang untuk ngecat dinding alias rumah gue akan selalu be-ran-ta-kan. Tiga, nyokap harus bolak balik bekasi-jakarta, untuk meriksain adek gue yg sakit. Jadi, bisa dibilang rumah gue keadaannya ‘selalu sibuk’ 
Adek gue sakit appendisitis. Itu bahasa kedokteran-nya, bahasa gaul-nya, Peradangan Usus Buntu. Awal gejalanya, perut sebelah kanan adek gue, Lilis terasa sakit dan keadaannya pas dia lagi haid. Setelah berobat ke klinik umum, dokter bilangnya ‘dismenorhea’. Lagi-lagi itu bahasa kedokteran, bahasa gaulnya adalah sejenis rasa nyeri ketika sedang haid, dan itu adalah wajar.
 
Sekitar dua bulan kemudian, Lilis ngerasa sakit perut sebelah kanan bawah lagi. Bedanya, kali ini keadaannya lagi nggak haid. Aneh doong?? Dia nahan sakit yg teramat sakit. Sampe semaleman dia gak bisa tidur, jungkir balik. Selalu bilang sakiit sampe dia nangis. Nyokap pun sampe tidur bareng dia terus setiap hari.  

Panik dong? Pastinya. Oke, kita berobat lagi. Waktu berobat dokter bilang ‘kemungkinan usus buntu’. Kemudian dirujuklah ke RSUP Persahabatan di jakarta. Pemeriksaan demi pemeriksaan pun dilakukan. Nyokap-lah yg mondar mandir tiap hari untuk memeriksain Lilis ke RSUP. Pasti nyokap capek banget tuh..

Hari pertama periksa di RSUP, dokter bilang harus rontgen sebanyak 3x. Keputusan akhirnya bagaimana, ada di pemeriksaan terakhir. Yaudah, Lilis rontgen hari Rabu, Kamis, Jumat. Hasilnya bisa diambil hari Senin, tapi berhubung Senin Imlek alias libur, jadi diambilah hari Selasa.

Waktu hari Jumat (hari terakhir rontgen), di dalem map ada secarik kertas berisi hasil / kesimpulan dari pemeriksaan. Tapi emang sungguh terlalu, tulisannya si Dokter, sampe orang satu rumah pun nggak ada yg bisa baca tulisannya. Udah tulisannya gak kebaca, pake bahasa kedokteran pulak, Sok rahasia banget siiiih..,batin gue.
Ada sih, beberapa kalimat yg bisa gue baca. Ada kata ‘Abdomen’ dan ada kalimat : ‘km : non filling appendx’ . ‘km : ‘ itu maksudnya ‘kesimpulan’ kali yaa. Non Filling Appendx artinya kurang lebih peradangan usus buntu…HAHAHAHAA sotoy banget gue. Pokoknya yg gw tangkep, ini peradangan usus buntu dan harus dioperasi. Lilis takut bgt waktu gue bilang ‘Lo harus dioperasi’. Ya mau gimana laagi, mau menyangkal juga, yg gue baca di internet semuanya bilang HARUS DIOPERASI. Wkwkwkwkw…

Hari Rabu, adek gue ketemu dokternya dan bilang kalo : emang harus dioperasi. Sebelum itu, harus rontgen, periksa jantung dan cek darah (lagi) dan semua itu dilakukan pada hari Kamis.


“Mbak, gue Senin dioperasi-nya..”
“Gue bilang juga apa.. dioperasi bener kaan..??”
“Tapi hari Minggu jam 3 gue udah harus di sana”


Hari Minggu siang, kita berangkat ke RSUP. Udah siap bawa baju ganti & keperluan lain, berangkatlah kita ber-tiga. Bokap udah duluan ke RS. Setelah urus administrasi ini itu, kita udah dapet ruangan kamar. Sejak sore sampe malem, Lilis masiih aja becanda. Gak kaya orang sakit mukanya. Lilis itu, kalo sakit suka gak di-rasain. Sampe akhirnya jam 9 malem, dia dipaksa suruh tidur sama nyokap.

Sejak hari pertama di RSUP, gue gak nginep disana, gue nginep dirumah sodara. Barulah Senin pagi, gue ke RS lagi. Gue berniat ke RS jam 6 pagi, karena kata nyokap,  jam 7 udah standby masuk Ruang Operasi. TAPIIIIII….akhirnya gue berangkat jam 8 pagi KARENA APAA??????  Karena sodara gue yg lagi HAMIL mau USG di RSUP Persahabatan juga.

Masalahnya, gue rada merinding gitu ya sama yg berbau kehamilan. Okelah, akhirnya gue ikut nemenin sodara gue, sampe akhirnya for the first time, IN MY LIFE, gue masuk ruang USG dan gue liaaaat tuh bentuk bayiiii di monitooorrrr…. ‘Ya Allah….ini kaya di film film ituu’, gue bergumam dan masih tercengang melihat ada gambar bayi di monitor >.<


‘Dok, kok pake krim kaya gini buat aapa??’
‘Ya biar bisa licin…biar gampang alatnya ini jadi gak kesat di perut’
‘Dok…itu aapa?’
‘Ni…ini tangannya (nunjuk monitor)’
‘Hooh…tangan???’
‘Ya, bayinya perempuan ya, Bu?’
‘HAH?? PEREMPUAN?? Ummm….kok tau sih Dok..gimana..??’
‘Niiihh(nunjuk ke monitor)’
‘Yak ampun Niss…nis, kamu nanya muluk!’, kata sodara gue yg mukanya bete bgt.


Selesai berurusan sama ruang USG, gw sms nyokap buat nanya ada dimana mereka.  Nyokap, bokap dan pakde gue udah ada di ruang tunggu operasi. Gue ngebayangin muka mereka yg pada cemas cenat-cenut kaya yg di sinetron2. Gak lama, gue menuju ke ruang tunggu operasi.

Ceritanya, Bokap gue itu ribet banget pulsanya habis! Dia pengen beli  pulsa tapi malay, jauh keluarnya. Okelah, gue yg keluar kompleks RS dan beli pulsa diluar sana. Mana jaaaauh, diluar panas, polusi -__- . Ketika gue mau balik ke ruang tunggu operasi, belom sampe ruangan, gue udah ngeliat Lilis keluar ruangan operasi dibawa sama 2 orang perawat cowok yg cukup-lumayan ganteng. Gue udah ngeliat mereka dari kejauhan & saat di pertigaan gue berenti, nunggu adek gue lewat. Pas lewat depan gue, Lilis yg lagi tiduran dan masih setengah sadar akibat obat bius, melambaikan tangan ke gue, tanda menyapa. Matanya masih kaya orang baru bangun tidur. Ya Allah… gue pengen nangis saat itu juga. Kasian banget adek gue.. Gw udah nahan air mata banget saat itu. Bener2 kaya adegan di sinetron.

Dalam keseharian, semua orang rumah juga tau kalo fisik Lilis Lebih Bagus dibanding gue. Gue sering sakit-sakitan. Secara, gue punya gejala tipus. Adek gue adalah pelari hebat untuk seumurannya. Bisa dibilang she’s stronger than me. Tapi kenapa, dia juga yg harus merasakan sakitnya jarum infus bahkan sampe dioperasi. Gue pun merenung di salah satu taman di kompleks rumah sakit. Renungan gue pun tidak sempurna karna trnyata banyak orang lewat yg ngegodain gue yg ngelamun sendirian. Gue pun gagal meng-galau saat rintik hujan.

Di ruangan inap, Lilis cerita, kalo malemnya dia sempet terbangun. Dia tidur sekitar jam10, tapi kebangun jam 12malem. Tidur lagi, kebangun lagi jam 4. Dia bilang, dia kepikiran,,  cemas akan operasi esok pagi.



########



Cerita diatas adalah cerita yg banyak unsur kesedihannya. Sekarang gue mau cerita yg seru-seru aja.



Di RSUP Persabahatan banyak anak PKL (Praktik Kerja Lapangan). Dari sekolah keperawatan(Akper) atau kebidanan (Akbid). Jadi, banyak yg seumuran gue giitu deh. Beberapa diantaranya adalah mereka yg ngebawa Lilis yg setelah operasi, pake tempat tidur yg bisa didorong itu.

Kalo gue liat sih, anak praktek ini dari 2 akper. Soalnya, ada yg kemana-mana cuma berdua aja, ada juga yg bertiga atau berempat. Sebut saja Akper A dan Akper B. Dari akper A, ada 2 orang, dari akper B ada sekitar 6 orang.

Dari akper A, gue sangat tau nama perawatnya (secara pake nametag), gue emang sangat memperhatikan detail yee HaHaHaHa. Nah, kalo dari akper B, gue sama sekali gak merhatiin nametagnya, soalnya tiap meriksa selalu bareng2, jadi gue gak konsen.  Tapi yg pasti, ada SATU yg ganteng HUAHAHAHA.. Yang ganteng ini, sebut saja si X. Si X ini ciri2nya : berkulitnya putih, bersih, rambutnya klimis, tampangnya Cool. Semua perempuan pasti bakal mendadak mangap-mangap, kalo baru pertama kali liat dia. Dijamin.. pasti bakal galau.

Nah, kalo dari akper B ada dua orang. Yg satu ganteng, yg satu ganteng banget. Yg ganteng sebut saja BG dan  yg ganteng banget manis sebut saja F. Kalo lagi bertugas mereka selaalu berdua. Mereka kaya kopi susu. F berkulit putih, BG berkulit gelap. Saling melengkapi. Soooo suiiiitt…

Gue nggak setiap waktu, ada di RSUP karena gue harus pulang kerumah, beres-beres dan bawain keperluan lainnya. Saat itulah, Lilis yg terkapar di kamar RS setiap waktu bisa ngeliat  orang-orang ganteng yg seliweran disekitarnya. Ketika si X cek tensi darah Lilis, dia nanya-nanya gue. Dia nanya, ‘Itu..yg tadi kakaknya ya?’
Pertanyaannya sih wajar, tapi jadi gak wajar kalo tiap cek tensi nanyanya itu mulu. Sedangkan cek tensi sehari bisa 3x. Sepik banget kan? Yang nanya2 kuliah gue lah, gue dibilang kembar sama lilis lah…dll.
Pokoknya, X ini selaaalu nanyain gue tiap meriksa Lilis. Sungguh mengharukan.


Ternyata bukan Cuma si X aja, BG dan F dari akper B juga kebagian tugas meriksa Lilis. Sama seperti X, si BG pun nanyain gue terus. Ini ada apa?? Kayanya gue nggak punya utang sama mereka semua.

‘Mah, kayanya si X suka deh sama mba anis.. dia ngeliatin mulu.. dia juga nanya-nanya mulu…’ , kata lilis sambil mainin hpnya.

Kemudian nyokap langsung melotot ke gue sambil nanya, ‘HAH, Yang maaana Nis??’
‘Aduh,, gue mo boker...’, gue ngebales singkat, padat, jelas. Kemudian ngeloyor pergi.


BG dan F adalah anak praktek yg baru praktek hari Senin, tepat di hari Lilis dioperasi. Setelah operasi, BG banyak nanya sama Lilis, gue nyebutnya sih wawancara kecil. Ya, benar. Dia melakukan itu semua buat bikin Askep, Asuhan Keperawatan. Gue lebih sreg ngobrol sama BG, karna sbagai anak praktek dia terlihat seperti ‘sudah menguasai panggung’ istilahnya.



########


Gue lebih sering menghabiskan waktu untuk mainan Android di teras, di luar kamar inap Lilis. Di teras, sering berseliweran perawat2 yg nganter obat, makanan dll. Seperti apa yg dilakukan BG, F, X dan teman-temannya.


Pertama, gue duduk di teras baca koran.
Disana ada gue dan seorang Ibu yg nungguin suaminya yg sakit. Lewatlah para anak praktek, yg ngebawa obat untuk dibawa ke kamar no.5, kamarnya si Ibu tadi. Mereka bawa obat pake meja dorong. Mereka ini adalah si X dan temen2nya. Pas depan gue, temennya si X matanya ‘meleng’, mejanya mentok tembok alias ndorong-nya miring. Gue yg asik baca berita korupsi kaget doong.. dangdingdoong?? Gak lama, ibu sebelah gue tadi bilang, ‘Matanya meleng tuh tadi, ngeliatin kamu…’
Gue yg tadinya emosi setengah mati baca berita korupsi tiba-tiba jadi terharu..
Kasian nasib anak itu…


Dua, gue ngeliatin mereka kerja.
Sudah waktunya Lilis disuntikin obat antibiotik lewat infusnya dan yg ngelakuin ini adalah si X. Ya, si X yg ganteng, tampan rupawan, yg sering terlihat bersama gerombolannya. Dia biasa kerja bareng temen2nya  TAPI kali ini, dia ditugasin sendirian untuk nyuntikin antibiotik ke adek gue. Gue dan Lilis sama-sama ngeliatin detik-demi-detik si X nyuntik antibiotik <~~ semua orang yg ada disekitar Lilis reflek ngelakuin hal ini pastinya.  X nyuntik antibiotik ke selang infus TANPA jarum (emang begitu). Gak lama, muncrat dah tu cairan dari dalem suntikan, saking kerasnya si X nekennya. Emang nyuntiknya harus sabar karna emang keras dan terasa berat. Saat itu ada temennya Lilis yg lagi jenguk juga,  Tika dan mamanya. Selesai si X nyuntikkin Lilis, trus ngelap-ngelap tangannya, mamanya Tika nyeletuk, ‘Dia grogi….. diliatin sama mba Anis itu…’
Satu ruangan pun ketawa terbahak-bahak dan gue lagi – lagi pengen boker…


Tiga, Gue tidur di teras.
Gue gak bisa menahan rasa kantuk yg teramat sangat sampe bisa-bisanya tidur sambil duduk. Gue duduk sambil melipat kaki, siku tangan di meja dan telapat tangan di kening lalu tidurlah gue. Ibu yg di kamar no.5 pun juga ikut tidur dengan gaya seperti gue.  Gue terasa banget diri gue ngawang-ngawang. Pas gue udah lagi ngeles… lewatlah BG dan F bawa pasien pakai kursi roda. Kaki gue agak selonjor, jadi pas mereka lewat,  roda si kursi roda tadi ‘ngelindes’ ujung kaki gue. Sebenernya gak terasa banget sih. Yang buat gue kaget bukan karna kaki gue yg kelindes tapi justru karna suaranya BG  yg nyeletuk, ‘eeh..awas itu kakinya kelindes…’ ngomong ke F. Terus gue bangun dan reflek narik kaki.
Kampret…. gue udah pules bgt itu padahal.
Ibu sebelah gue pun ikutan bangun dan gak lama dia bilang, “Dia tuh matanya ngeliatin kamu terus tau….” Gue bingung, Apa gue mau mengalihkan topik dgn bilang, ‘aduh,, gue pengen boker’ (lagi) ?
Akhirnya gw cuma jawab, ‘mreka blom makan Bu, jadi pandangannya kabur’


Kemudian gue duduk, merenung. Gue mikir, udah  berapa ‘kecelakaan’ yg semua dibilang karena gue? Dari pagi kalo ada insiden, gue..terus yg disalahin. Daripada disalahin terus, gue pergi aja lah.. jalan-jalan muterin kompleks RSUP sekalian beli makanan yg buanyak, bwt persediaan energi. Kalo makan banyak biasanya gue jadi tenang. Kemudian gue galau dan jalan-jalan dgn gaya so cool sambil masukin tangan ke kantong celana. Petantang Petenteng. Barulah terasa dan sadar... kalo satupun nggak ada duit di kantong celana.
Apes…



-ABIK (Analisa Berdasarkan Ilmu Kesotoyan)-

Lilis bilang kalo X, suka sama gue. Lilis juga bilang kalo BG suka sama gue. Baik X, BG atau F mereka semua sangat uh-wow-tampan bukan main apalagi si X. Semua cewek pasti bakal mendadak gagu setelah ngeliat ketampanannya. Tapi, gue sendiri lebih sreg ngobrol sama BG. Pembawannya tenang, berani berinteraksi dgn pasien, terlihat seperti ‘menguasai’ panggung. Pokoknya keliatan kaya lebih nguasain lah, dibanding temen2nya yg lain. BG pun dipercaya untuk ngelepas jarum infus Lilis. Gue bener2 merhatiin tiap detik BG ngelepas jarumnya dari tangan adek gue.

BG bener2 sabaaar banget ngelepasnya. Pertama, plester di tangan Lilis diusap pake kapas beralkohol biar bisa lepas plesternya. Pelaan banget, sabaaar banget. Pas jarum infusnya mau dicabut, doi bilang ‘agak sakit ini yaa, kalo sakit ditahan yaa’ . Trus dia narik jarum yg nancep di urat Lilis secara perlahan. Tanpa sadar gue nyeletuk, ‘woooww…kereeeeeenn….’
Ya, itu emang kalimat yg gak penting diucapin =_=

Disela penarikan jarum infus, BG ngelakuinnya dgn sangat tenang, malah sambil ngajak ngobrol. Beda bgt sama si X yg keliatan nggak pede kalo nggak kerja bareng temen-temennnya. BG dan F sering bgt gue lihat bolak balik keluar kamar pasien, sendirian. Ini bikin gue mikir kalo BG & F  terlihat lebih keren daripada X dkk.


Analisa kesotoyan ini diperkuat dengan adanya statement dari Lilis yg mengatakan bahwa :

‘Ah, si X mah menang ganteng dooaang,,tapi bego....’
‘Enakan sama BG..dia mah sabar baanget….’


Maka disini gue menyimpulkan bahwa akper A lebih keren dari akper B ;)





Berikut, foto-foto saat kita dirumah sakit. Selamat menikmati.

Taping this room
Yak, sebelah kiri - biru itu Lilis. Kaya orang gak sakit kan?    
Minggu sore, dia seperti layaknya orang sehat lainnya
 
This place, tempat gue ngeGalau ~_~

masih segar baru abis keluar dari ruang operasi

sama temennya yg ngejengukin, Tika

She's sleep. Sedih bgt liat dia disini :(

Adik gue lagi diberi cobaan...
tuncep sana sini.. mantapp

yang membelakangi kamera, itulah mr.X

pelepasan infus oleh mr. BG 30 menit sebelum kita pulang

plester telah terbuka. thanks BG.. ☺
Welcome Home !






Dan inilah gambar ter-eksklusif yg tidak dimiliki oleh nyokap-bokap gue. Mereka pun tercengang gue punya gambar ini : 

Appendix

Entah kenapa, gue sama sekali nggak jijik ngebawa, ngeliat dan moto gambar diatas. 
Ya, itu adalah usus buntu Lilis yg udah dipotong. Foto itu gue ambil sesaat sebelum usus itu dibawa ke Lab Patologi Anatomi. Hasilnya, bisa diambil tanggal 6 Februari 2012.







Gue jadi kangen sama BG dan F.
Enggak... gue enggak ada hati sama mereka. Gue cuma kangen sama aktifitas kita saat di RSUP. Setiap hari gue ngeliat mereka seliweran kerja. Disuruh ini itu sama suster-suster kepala. Seneng juga bisa ngobrol asik sama mereka, bercanda disela penyuntikan adek gue. Lilis pun saat sampe rumah bilang, kangen sama BG dan F. Gue sekeluarga pun sangat respect sama BG dan F. Mereka orangnya asik, friendly tapi juga hati-hati dan tanggung jawab atas tugasnya.

Tapi rumah sakit tetaplah rumah sakit yg isinya hanya orang sakit. Saat keluar Rumah Sakit, yg dibawa pulang kerumah sehatnya aja, sakitnya mah ditinggal di RS aja. Hehehehehee... 

0 komentar:

Blogger templates


Pages

Powered by Blogger.

Blogroll