Saturday, February 11, 2012

Ujian Utama Spesial


Hari ini, Sabtu 11 Februari 2012 adalah hari terakhir gw ujian utama. Ya, ujian yang paaling utama. Kenapa utama? Ya karna mata kuliahnya utama, mata kuliah yg penting dari jurusan lo. Kostumnya juga spesial banget, gak kaya UTS yg boleh bebas. Kostumnya Hitam Putih.. kaya gini nih :



Gimana? Ganteng - Ganteng dan Cantik kan ? mmmuehhehehe...!!


Hari terakhir ujian utama gue kali ini, buat gue Spesial banget. Banyak hal yg bikin gue seneng. Bahagia lah pokoknya hahaha..



Ujian utama kali ini adalah mata kuliah Pengembangan Sistem Informasi (PSI). Dosen gue di mata kuliah ini enak banget. Perempuan, masih muda, baik, sabar, oke banget dah. Dan yg pasti, cara ngajarnya enak.. bikin semua mahasiswanya paham. Mata kuliah ini semuanya adalah materi. Semua juga pasti ngantuk kann.. baca materi yg segambreng. Tapi, dosen gue ini bener2 bisa bikin gue & temen² yg lain tau maksud dari materi mata kuliah ini, poin pentingnya apa, pokoknya apa dll. Sekalipun materi & fotokopian segepok, gue ngerti & ada bayangan. Gak kaya matakuliah2 sebelumnya. Ngawang…

Berhubung di mata kuliah PSI ini gue udah rada paham, jadi Ujian Utama kali ini gue tinggal mengulang aja. Masih ada laah.. sisa2 materi dulu yg masih nyangkut diotak. Belajar jadi gak sulit2 banget. Saat pagi datang, gue sangat siap menghadapi ujian hari ini. Semacam orang yg belagu gitu cara jalan gue pagi tadi : Petantang.. Petenteng.. udah jalan bberapa meter dari rumah baru inget.. gue lupa bawa ongkos.. (ini kebiasaan jelek gue banget) 





~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~



Saat tiba di dalem ruang ujian, ada 2 pengawas. 
Yang satu ibu X dan yg satu ibu Y. 
Ibu X itu gemuk & gue nggak kenal. 
Yang satunya lagi, ibu Y & beliau dosen gue waktu semester 6. 
*Jumat kemarin gue Ujian Utama, juga diawas ibu Y. jadi udah 2x gue diawas sama doi. 

Oke, lembar pertanyaan & jawaban pun dibagikan oleh para pengawas. Gue udah pede banget bisa ngerjain tu soal. Saking pedenya, gue cengar-cengir sendirian waktu ngebulet2-buletin nama. Tapi apa mau dikata, tingkat kePedean gue semakin menurun - seiring gue membalik halaman soal.

Waktu ngeliat soal, tuh raut muka gue kaya : “Seneng – Manyun – Seneng”. Gitu polanya. Jadi, pas nomer² awal antara 1-10an.. itu muka gw seneng banget.. gampang soalnya. Pas nomer tengah² antara 20an sampe 70.. muka gw bete banget.. muka orang linglung.. bingung.. nginget2 sesuatu.. tapi geregetan.. Geregetan karna gue tau pernah baca materi itu, tapi cuma ‘sekelebat’ doang, jadi lupa.. Imbasnnya, gue bingung tuh jawaban mana yg harus gue pilih. Nah, pas nomer2 akhir, nomer 70-80 itu Gampang buangeeet..
Reseh banget pola nya.. >__<


Yang berjaket itu Aryanda, yang berkerudung itu Icha

Gue duduk di barisan kursi - depan meja pengawas. Dua pengawas gue lagi duduk disitu. Eh, hp salah satu dari mereka bunyi. Dan  ringtonenya lagu dangdut. Satu ruangan reflek pada  ketawa kecil. Gue pun ikutan ketawa geli.. Bukan karna denger ringtonenya,  tapi karna ngeliatin temen gue yg duduk di pojokan depan yg ketawanya lebih geli dan hampir ngakak.
Itu bener2 memecah konsentrasi banget >__<'!


0012.. Bangku gue 0011

Memasuki nomer2 tengah, gue semakin berpikir keras untuk mengingat2 materi terdahulu yg pernah gue pelajari. Semakin gue berpikir keras, semakin gue lemas, semakin gue YAKIN...  Gue-enggak-tau-jawabannya T_T Saat itu juga pikiran gue semakin melayang. 

Gak tau kenapa ya, dari dulu, kalo lagi mikir di pertanyaan2 sulit kaya gini , kalo gue gak cepet2 memutuskan jawaban mana yg mo gue pilih, pasti jatohnya gue jadi Berkhayal. Ya, berkhayal. Ntah knapa tiba2 gw jadi berkhayal gue ada di rumah lagi makan, lagi di kamar mainan handphone, lagi mainan laptop desain baju di looklet.com, lagi makan iga bakar di mall, ketemu senior pujaan hati.. halahh.. makin gak beres khayalannya. Dan saat sadar,  gue baru tau, gue udah membuang waktu 5 menit u/ berhayal gak penting. 




Gambaran kasarnya kaya gini, Awalnya gw yakin dapet poin 99, tapi karna ketemu soal2 menyedihkan di nomer tengah2 tadi, Akhirnya kepercayaan diri gue akan dapet poin 99 jadi menurun, Jadi… yaa mungkin 80 atau 79,52413225 sekian sekian.

*Tinggal banyak2in doa aja ini mah.. pasrah.. >,<




~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~



Ujian dimulai jam 9 pagi dan berakhir jam 11. Gak kaya UTS, di Ujian Utama ini sekalipun udah selesai ngerjain sebelum jam 11, kita gak boleh keluar ninggalin ruangan. Harus nunggu sampe jam yg telah ditentukan itu selesai. Makanya BT banget. Mana soal banyak banget 80 nomer, ngebulet-buletin pula. Dari dulu sampe sekarang, tiap kelar Ujian Utama leher & pinggang gue pegel bgt. Abisnya.. gaya duduknya monoton. Sejenis mati gaya.. 

Sebelum jam 11, gue udah selesai. Hampir semua peserta ujian juga udah selesai. So, kita tinggal duduk diam aja nunggu bel berbunyi (anak TK bgt ya). Disaat ini pula Ibu Y, dosen basis data gue semester 6 sedikit ngobrol sama gue. Saat gue nyalain HP, dari belakang.. sambil ngelus-ngelus pundak gue, Ibu Y ini berkata……….


Ibu Y      : “iiih…gak boleh nelpon…”
Gue        : “hwaah….nggak nelpon kok buu..hehehe…”
Ibu Y      : “(menatap dalaam..  mata gue) kamuu..ngingetin saya waktu kuliah dulu… “
Gue   :”hah..?? yaa..hehe..knapa Bu? Mm..ibu cantik ya dulu kaya saya..HAAHAHA (tertawa kebanggaan) “
Ibu Y      : “Hahahahhaa…kamu bisa aaja… (semakin mengelus pundak)“
 

Waktu  Ujian hari jumat, gue juga diawas Ibu Y. Dan dia kaya kaget gitu liat gue. Gue sih nggak kaget, karna gue nggak ngerasa punya utang sekian rupiah sama dia. Pas si Ibu ngasih lembar soal ke gue, dia nge-deketin mukanya ke gue, memastikan kalo dia kenal sama ni anak. Waktu tau inilah si Anisa, mahasiswinya semester lalu... dia nabrak pundak kiri gue, dengan pundak kanannya sambil balik badan. Mirip kaya gaya² anak gaul getoh… kul banget deh, gayanya..  


Gue jadi mikir, segitunya baanget sih ibu Y sama gue. Apa dia begitu juga sama mahasiswa yg lain yg dia kenal. Karna saat di ruangan, gue semacem diajak ngobrol dan becanda gitu juga. Ya gue doang yg diajak ngobrol. Gw pikir.. "Umm.. mungkin ibu Y ini kepengen punya anak perempuan kali ya.." Soalnya waktu ngajar di kelas dulu dia pernah cerita, kalo beliau punya anak 3 dan tiga-tiganya cowok smua (-_-“) serumah cantik sendiri deh. Dan gue jadi berkesimpulan kalo, sewaktu muda, Ibu Y ini kaya gue ; Muda, cantik, rambutnya panjang, manis (jangan pada muntah ya bacanya).. 
Itu kesamaannya. Bedanya, pasti Ibu Y lebih pintar dari gue.


Bel pun bunyi dan selesailah masa ujian utama kita. Tinggal nunggu libur aja. Di luar, ketemu temen² yg lain salah satunya, Danu. Big Danu , I called him. Yes, cause he’s so big. Real big man. Dia ngasih gue snickers. Gue emang minta tuh snickers yg dia punya, waktu di twitter. Tapi itu becanda. Eh, dia ngasih beneran. Tenkiu deehh...Hahahhaaha.. Snickers itu coklat yg enaak banget. Enak bgt dimulut.. dan gara2 makan satu snickers itu aja, gue-hampir-enggak-habis waktu makan mie yamin di bakmi solo deket kampus. Padahal mie yamien itu kesukaan gue.



~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~




Saat pulang, sampe rumah.. Kok jadi galau yaa? 
Gue udah ujian.Gue udah makan.Tapi emang sih, gue belom buang air (besar). 
Tapi kan nggak mungkin kaan..gue galau gara² itu.

nggak..nggak.. Rasanya, gue pengen banget mengulangi hari ini lagi dari awal. Dari pagi tadi. Selain gue bisa ngeBenerin jawaban yg udah salah di lembar jawaban tadi, gue bisa becanda lebih lama lagi sama Ibu Y. Hahahaha… Gue masih gondok banget sama soal-soal tadi. Ngeledek banget.. Dan yg bilang gini bukan gue doang. Temen2 gue yg lain kaya Icha.. siwi.. ebbie.. pada bilang model soalnya Gampang di awal & akhir doang. Pas tengah2nya bikin bingung tujuh kelulung.. 



Ya sudahlah..
Detik demi detik, berganti menit..
Menit demi menit, berganti jam..
Satu detik yang lalu adalah sudah menjadi Masa Lalu dan waktu tidak akan pernah bisa bergerak mundur.



Memang senang rasanya bila kita bisa menghabiskan waktu berkumpul bersama orang2 terdekat kita, orang2 yg kita sayang.
Dan memang senang rasanya bila kita bisa melewatkan suatu masa yang sulit, dengan lancar tanpa hambatan.
Tapi saat kita tidak bisa merasakan salah satu hal ini, kita dapat belajar dari si masa lalu

Dan bersyukurlah kita masih diberi kesempatan untuk melihat dan merasakan masa depan. Bersyukurlah kita masih diberi kesempatan untuk melakukan hal-hal yang belum terwujudkan di masa lalu. Bersyukurlah untuk hal sekecil apapun kepada Allah Subhanahu Wata’ala. 
Tuhan yang Maha Mendengar.. 
Tuhan yang Maha Melihat.. 
Tuhan yang tidak pernah tidur............... se.de.tik.pun.. 

0 komentar:

Blogger templates


Pages

Powered by Blogger.

Blogroll