Monday, October 29, 2012

MENGEJAR TOGA SERIES


#Mengejar Toga Part I


Ada perasaan senang dan bangga, ketika gw sudah duduk di bangku kuliah.
Gw bukanlah lagi seorang ‘Siswi’  melainkan ‘Mahasiswi’
Gw nggak harus pakai seragam lagi, melainkan pakaian bebaaaass.

Adalah Jenjang S1 atau Strata Satu, jenjang yg gw ambil.
Fakultas Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi,
Jurusan Sistem Informasi.
Mahasiswi keren adl. Mahasiswi yg bisa ngomong fakultas dan jurusan ini dalam satu tarikan nafas.



Oke, gw persiapkan diri gw sebaik mungkin untuk menghadapi 4 tahun ini.
Tingkat 1 adalah masa dimana beradaptasi dgn sekitar.
Mencari teman baru.
Yah meskipun temen gw mayoritas laki-lakii -_-


Jadi di Jurusan gw ini, dalam 4 thn kita akan menghadapi 2x Sidang.
Di tingkat 3 [smt.6], ada yg namanya Penulisan Ilmiah atau PI.
PI tersebut nanti disidangkan untuk mendapat gelar Setara Sarjana Muda.

Di tingkat 4 [smt.8], ada yg namanya Skripsi / Kompre.
Nanti kita sidang Skripsi / Kompre untuk mendapat gelar S.Kom atau Sarjana Komputer BUKAN Sarjana Komunikasi. (banyak org yg salah -_-)

“mantepp yeh, kita 2x sidang ” , begitulah kata mahasiswa kebanyakan.


Gw termasuk mahasiswi yg kurang beruntung.
Karena saat tingkat 3, saat  harus mengerjakan PI, jalan gw nggak selancar mahasiswa lain.
Separuh kelas gw harus GALAU karena Dosen Pembimbing.
Tiap kelas dapat 2 dosen pembimbing PI.
Jadi dibagi 2 kelompok.
Sialnya, gw masuk kelompok yg tidak berbahagia.


Dosen Pembimbing gw ini lagi hamil.
Agak mood-mood-an juga jadinya.
Sebelum hari pertama bimbingan,
Gw yg saat itu masih menjadi Asisten Lab, dikasih tau salah seorang senior :

“Hahh,, Dosen Pembimbing lo Bu D**** ?? Wah siap-siap aja PI lo kelar semester depan!! Serius gue dek..”


Gw berusaha menyangkal kalimat senior gw itu.
Semoga gak jadi suggest.  
Gw berusaha gak cerita kalimat tsb ke temen2 yg lain yg 1 DP sama gw.
Gw bener-bener berusaha MENYANGKAALL kalimat tsb dan mensuggest kalau Hal tersebut GAK AKAN terjadi sama gue.
Tapi tanda-tanda kebenaran kalimat senior gw tadi, perlahan mulai nampak..


Bimbingan hari pertama, udah banyak menghasilkan wajah pesimis Mahasiswa.  
Bimbingan selanjutnya, kaya kucing-kucingan : 
katanya beliau ada sampai jam 3 sore, eh jam 2 udah pulang.
Bimbingan selanjutnya, mulai jarang hadir di kampus.
Bimbingan selanjutnya, dapat info kalo beliau sudah menutup bimbingan..
.
.
.
Cuti hamil.



Harapan untuk Sidang PI tepat waktu, musnah seketika.



Diakhir cerita yg pahit ini, barulah gw berani cerita ke temen-temen gw tentang “Apa yg dibilang senior gw di Lab”
Emang, sebelum bimbingan gw adalah orang yg [Udah-Stress-Duluan] akibat kalimat senior gw itu. Gw jadi kepikiran.
Dan kalimat senior tadi, ternyata BENAR.
Kalo udah kaya begini, udah pasti PI kita SELESAI di SEMESTER DEPAN.


AAAArrrrhhhhh..... masa depan terombang ambiiiiiiiiiiiinggg..........!!!!!!!!!!!




------------------------------------------------------------



Social media memang menjadi tempat bebas untuk mengatakan apa saja.
Bebas meluapkan apa yg lagi kita rasakan.
Kalo mahasiswa, biasanya suka cerita tentang Akademiknya..
Tepatnya Perkuliahan.
Lebihh tepatnya PI. 

Suck...


Twitter.
Gw emang lebih suka buka Twitter daripada Facebook.
Saat semester 6,  timeline isinya MAYORITAS tentang PI.
Isinya tentang Mahasiswa/i  yg selalu melaporkan hasil bimbingannya.
Pamer..  tiap kali Bab 1, 2, 3 nya di terima. 
Gue ?????
Pengen tutup akun rasanya.


Sedih, tiap kali baca TL yg isinya Pamer Bab-2 nya diterima.
Mereka udah sampe Bab-2,,  lah Gue?????
Judul pun belum diterima.


Bukan masalah gue males bimbingan, tapi dosennya susah ditemuin.
Terdengar membela diri ya, kalo gw menyalahkan dosen.
Tapi, kalo memang dosennya rajin,
Kenapa hampir semua temen-temen gw yg dibimbing beliau PI nya belum selesai ?


Gw mikir, dosa apaaa gw bisa dapet DP kaya gini ?
Saat gw selalu menyalahkan diri sendiri, gw merasa..  ada hal lain.
Ada hikmah lain dibalik tertundanya PI gw ini.
Tuhan pasti punya cerita lain, dan gw nggak tau itu apa.
Tapi pasti,, pasti,, pasti ada hal lain yg Tuhan ingin tunjukkan.


Selanjutnya, gw denger berita yg lain pada mulai Sidang PI.
Saat mereka mulai sidang, gw baru mulai mencari Dosen Pengganti.
Ya, gw memang ketinggalan.
Tapi setidaknya gw nggak diam menerima nasib.


Akhirnya, gw ke kampus Depok untuk ngurus Dosen Pengalihan sama temen2 yg lain.  
Dosen pengalihan adl. dosen yg akan menggantikan DP gw sebelumnya.
Alhamdulillah, DP gw yg baru ini baik & pengertian banget.
Ciyuss deh..


Saat yg lain mulai tenang menjalani kuliah semester 7,
Gw harus merangkap sbg mahasiswi yg suka bolak-balik ke kampus Kelapa Dua, Untuk bimbingan PI. Sedangkan gw kuliah di kampus Kalimalang.
Ini memang berat. 
Ini adalah perjuangan dan harus gw nikmati. 


Bimbingan di Kelapa Dua, gw nggak sendiri.
Gw suka bareng Andie, Wisnu, Radinal, Tama & Dede.
Kadang gw suka nebeng mobil andie.
Tapi kadang harus berangkat sendiri, naik kendaraan umum.
Menyita uang dan menyita waktu.
Tapi itu perjuangan.
Dan gw sangat yakin, ada buah manis diakhir nanti, dibalik perjuangan gw ini.


Dp kita ini bisa ditemui tiap minggu di kampus Kelapa Dua.
Kita rutin bimbingan.
Sampai akhirnya semua penulisan kita di ACC dan kita bisa maju Sidang.


Jumat, 16 Maret 2012,
Gw, Andie, Wisnu, Radinal, Tama, Dede sidang hari di kampus D, Margonda Depok.
Gw berangkat dari rumah jam 5.30, dianter bokap ke kampus kalimalang.
Disana gw ketemuan sama Andie, Wisnu, Radinal dan Tama.
Andie bawa mobil.


Kita langsung jalan dan sudah sampai Kampus depok jam 6.30.
Masih pagi bangeett.
Padahal sidangnya jam 9.30an.. ~_~ kepagian.


Ditengah perjalanan, kita semua banyak diem.
Ada yg bolak balik baca presentasinya.
Ada yg komat kamit baca doa.
Deg-degan kali yaa… wajar.


Disela-sela ketegangan yg melanda mahasiswa/i pagi itu, gw buka percakapan ke Andie :

“Ndie, kita akan segera mengakhiri penderitaan kita hari ini “
“hak haa haaa..”
“Ini namanya MENGEJAR TOGA
“Hak hak haa.. mengejar toga..”
“Iya.. Mengejar Toga Part I”
“Kok Part I ?”
“Iya dong.. Part I nya kan sidang PI.  Part II nya nanti Skripsi/kompre”
“Woh iiya ya”


Entahlah.
Gw rasa MENGEJAR TOGA adl. Judul yg keren, buat cerita perjalanan ini.
Halah..


Yg sidang bukan hanya dari fakultas gw aja, tapi fakultas lain juga.
Gw mulai mikir,  

“enaknya gw masuk sidang Absen ke berapa yah ?”
“kalo mau cepet mengakhiri rasa deg-degan ini, ya absen Pertama!”
“tapi apa lo berani,jadi kelinci percobaan?”
“milih absen nomer tengah2 udah biasa, skali2 yg ekstreem..”


Eh, gak lama, petugas keluar ngasih kertas Absensi.
Tu kertas dipegang sama sekumpulan cowok, gw nggak mau kalah.
Gw Absen.
Amsyoooong… kertas udah ditangan gw, mau gak mau mesti  paraf di nomer tersebut.. Gw absen nomer Empaaaaat ~_~


Buat gw, Absen nomer 4 itu absen yg NANGGUNG.  
Masuk kategori AWAL itu mah.
Gak bisa nyantai, harus standby terus kita.
Melengos dikit aja, absen nomer 2 udah masuk ruang sidang.
Terus absen 3…
Terus gue.. aaaaakkk *o*


Dan akhirnya gw masuk ruang sidang.
Prepare 10 lembar transparasi, yg dipake cuma 2.
Ngeselin.


Trus dibentak-bentak lah gw sama bu Ira, penguji gw yg (sok) galak.
Pemahaman doi sama pemahaman gw, tentang struktur navigasi program gw,  Beda.
Ah entahlah. 
S’moga gw cepet keluar dari ruang mengerikan ini.
Dan beruntunglah, gw cuma dapet 3 Revisi.
HE HE HE.


Sidang PI at Kampus D,  Margonda - Depok


Udah Sidang Penulisan Ilmiah rasanya plooooong banget.
Bebas rasanya.
Mau jungkir balik, split, kayang juga udah gak pake 94L4U karna kpikiran PI belom kelar.


Ya ampuun.. rasanya, penderitaan gw udah berakhir.
Penderitaan akan seorang mahasiswi yg ditelantarkan Dosen Pembimbing.
Dosen pembimbing yg selalu menghindar tiap kali mau ditemuin mahasiswanya.


Saat yg lain pamer akan keberhasilannya dapet ACC dari DP,
Saat yg lain pamer akan Sidang di-minggu depan,
Saat yg lain pamer akan progress penulisannya,
Gw harus menahan rasa Iriiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii yg teramat dalam.
Gw bener-bener merasa gak berdaya..
Gw jg pengen cepet-cepet bekerja, ngerjain PI gw..
Tapi gw gak dapet pengarahan..
Org yg bertanggung jawab atas gue & temen2 gw, gak mau tanggung jawab..
Lari menghilang gitu aja.
Gw jg gak bisa sepenuhnya menyalahkan diri gw.
Gw & temen2 gw selalu berusaha mengejar DP gw yg pertama itu, untuk bimbingan.
Tapi ibu DP tsb selalu menghindar.
Ya. MENGHINDAR.  
Tau dari mana ?
Gw tau dari seorang senior yg bilang, ibu DP gw tsb males keluar ruangan Dosen, karna di luar >> ada anak2 kelas gue [yg pada standby mau bimbingan sama doi ].


Baiklah, karna gw udah sidang PI, gw lupakan saja kenangan buruk itu.



#Mengejar Toga Part II

Loo pikir penderitaan gw cukup sampai di PI ???
Jelas Tidak.
Part II nya ada disini.


Mengejar Toga Part I adalah kiasan yg gw buat, untuk perjalanan kuliah gw mendapatkan gelar Amd (Ahli Madya) atau setara Sarjana Muda.
Seperti yg gw bilang, 4thn kuliah bakal 2x sidang.
Maka,
Mengejar Toga Part II adalah kiasan untuk perjalanan kuliah gw mendapatkan gelar S.Kom (Sarjana Komputer).  


Sidang Sarjana gelombang pertama dibuka tanggal 8 September 2012.
Gw belum bisa daftar Sidang Sarjana jalur Non Skripsi di tanggal tersebut, karena ada persyaratan yg belum bisa gw penuhi. Salah satunya melampirkan fotokopi Sertifikat PI.
Ya. Sertifikat PI gw belum gw ambil.


Setelah Sidang PI masih banyak yg mesti diurus.

Nih :

Habis PI kita dikasih Revisi.
  • Kita revisi sama dosen penguji. Janjian ketemuan dikampus mana.
  • Trus Upload Presentasi PI kita waktu sidang, di situs mahasiwa yg disediain kampus.
  • Trus kita Hardcover PI.
  • Trus balik lagi ke pangkuan DP kita, untuk minta ttd di PI kita.
  • Trus ke kampus depok untuk minta ttd Kepala Jurusan, biasanya PI ditinggal selama 1 minggu.
  • Trus ke depok lagi, minta ttd Kasubag Penulisan, biasanya PI ditinggal 3 hari.
  • Trus Upload PI kita di situs mahasiswa.
  • Trus Urus bebas Perpus & Bebas Keuangan.
  • Terakhir, barulah kita bisa ambil sertifikat PI di kampus Depok [lagi].


Gimana ?  Banyak kan ritualnya ?
Salah gw emang, selesai Sidang PI, bukannya langsung Revisi,
Malah pake istirahat sebentar.
Gw balik fokus kuliah. Trus UTS. Liburan ke Malang.
Pulang-pulang heboh lagi deh urus PI.


Dengan penuh perjuangan gw bolak balik depok, sampai akhirnya berkas lengkap.
Gw bisa daftar sidang sarjana.
Gw dapet sidang hari Sabtu, tanggal 20 Oktober 2012, di kampus A, Kenari – Salemba.  
Ya, 20 Oktober.. sekitar 1 bulan dari tanggal daftar sidang.
Kuota sidang memang terbatas.
Gw daftar bulan september, dapet sidangnya Oktober. =_=


1 bulan = 4 minggu.
2 minggu pertama, masih bisa ketawa – ketiwi atau cuma pegang-pegang materi sidang.
2 minggu selanjutnya, baru mulai tegang.
Mulai dah tuh, ngumpulin materi, nyari referensi, tanya sana-sini. Belajar sana-sini.
Bahkan, gw sampe mengundang ‘the master’  I T di kelas gw.


Kamis, 11 Oktober 2012,
Gw undang Abie & Ahmad untuk kerumah gw, untuk ngajarin gw.
Mereka berdua emang terkenal  ‘lebih’ di bidang komputer.
Windy jg kerumah gw untuk belajar, karna Sabtunya, 13 Oktober, bakal sidang duluan.  


Cara belajar kita santai, tanya jawab.
Gw rekam suara Abie & Ahmad dari hp gw.
Biar kalo ada yg lupa atau missed bisa gw putar ulang dengerin lagi.
Aduhh berat deh bahasan kita.
Mulai dari topologi jaringan, kabelnya, media transmisi, kernel, shell, Nggak cewek banget deh! +_+


Nah,, 1minggu #JelangSidang idup gw mulai gak tenang.  
Makan nggak enak, tidur nggak nyenyak.
Makan, mandi, nonton tv, kepikiraaaaan materi terus.
Sampai akhirnya… hari yg dinanti tiba juga..



Sabtu pagi, 20 Oktober, sekitar pukul 5 subuh.. hujan deras.
Ada apa ini ? tumben hujan.
Sabtu-sabtu pagi sebelumnya nggak hujan tuh??
Sabtu pagi ini kok hujan, deras banget lagi!
Semoga ini berkah buat gw.


Gw berangkat dianter nyokap dan sodara gw, Mas Agung.
Bokap gak bisa nganterin, karena kerja.
Sekitar 5.45 gw berangkat dari rumah.
6.30 udah sampe di Kampus A, Kenari.


Dan Alhamdulillah, gw Lulus sidang.
Arrrgghh… rasanya pengen teriak gw.. LEGAAAA banget rasanya !
Alhamdulillah kuliah gw tepat waktu.
Agak gak nyangka aja gw bakal lulus kuliah tahun 2012.
Gw pikir bakal molor, karna gara-gara PI gw dulu itu!!







Ini semua gak luput dari doa-doa orang yg sayang sama gw. 
Nyokap, bokap, adek gw, temen-temen seperjuangan gw, 
Iyang yg selalu kasih dukungan moriil, nganterin gw belajar kerumah Elfani, 
Sok banget dia bilang gw pasti lulus seakan dia gak percaya akan Kegagalan. tapi Entahlah... gw ngerasa dia jg berdoa buat gw.

Windy,, gw bener-bener gak percaya dia bakal dateng di hari gw sidang. 
Padahal saat dia sidang, gw gak dateng. 
Terharu bgt gw..saat tau dia hadir menyemangati gw. 
Mungkin ini bentuk permintaan maafnya karna suka molor di tempat tidur gw.


Setelah Sidang Sarjana at Kampus A, Kenari - Salemba



Jujur aja, selesainya kuliah gw di thn 2012 ini diluar dugaan gw.
Ya karna itu tadi, gw pesimis.
Pesimis gw berawal dari Sidang PI yg molor alias gak tepat waktu itu.
Bener-bener ini di luar dugaan gw banget.
Ya Alhamdulillah banget gw.
Akhirnya gw bisa menyelesaikan cerita MENGEJAR TOGA gw :’)


Mengejar Toga Part I dan II adalah usaha untuk mendapatkan KUNCI.
Kunci untuk MENJEMPUT TOGA.  


Daan…
Wisuda akan diselenggarakan hari Kamis, 29 November di JCC .


Di hari yg berbahagia itu nanti, para wisudawati harus pakai kebaya.
Kebaya identik dengan rambut sanggul atau berkonde. 
tau kan apa maksudnya  ?
ya. Gw akan bersanggul. 

OHH…………. Dunia pasti akan menertawakan gue.


Iyuuuwwh..  n9GaX 9UwEh b4N93ts d3cH pOk0kNna.. ~_~


Tapi sebelum itu, akan ada Gladi Resik yg diadakan hari Jumat, 23 November 2012.




Entahlah, akan jadi seperti apa gw nantinya.
Jadi ibu kartini atau badut ancol. 
But really, I don’t like Konde so much, anyway..

Uuoh... See yaa at JCC.... 


Can't wait for my Graduation *o*

0 komentar:

Blogger templates


Pages

Powered by Blogger.

Blogroll