Sunday, May 19, 2013

Who's AMORE ?


[[[INTRO]]]

Jadi, ada suatu hari dimana gue & temen-temen ber-4 iseng gabung2in nama kita. 2 hari tuh, kita nyari nama yang pas... Tapi, gak ada yg OKE and easy listening gitu. 

Dirumah, tiba-tiba gue kepikiran nama AMORE. Dan ternyata PAS sama inisial nama kita masing-masing.

A.M.O.R.E.
A itu Anisa
M itu Maya
O itu nOra
R itu kasiRa
E itu Evi

dapatlah nama AMORE  dan mereka semua setuju dgn nama itu.

 
Persahabatan kami berlima pun karena.......
*(Entahlah. Entah cuma kebetulan atau emang udah rencana Tuhan.)

Awalnya kami bisa dekat karena sebuah "IKATAN DINAS". Waktu tingkat 1, Gue itu jadi  Ketua Kelas. Maya dan Evi adalah Sekertaris, Nora dan Kasih adalah Bendahara. Bisa dibilang awal persahabatan kita karena kita berlima sama2 PENGURUS KELAS
*(eitss.. Tapi jarang loh, ada pengurus kelas yang bisa jadi Sahabatan)

Dari diri gue sendiri, SEDIKITPUN Gak pernah ada niat untuk temenan deket sama mereka. Bisa sekolah aja udah sukur, dapet temen pula. Buakakakaka. Tapi ntah kenapa, perlahan tapi pasti, gue jadi deket sama mereka. Begitupun sebaliknya. Kita berlima jadi merasa membutuhkan satu sama lain.

Nama AMOREpun jadi sorotan publik di masa itu. AMORE terkenal di seluruh pelosok tanah air sekolah. Mulai dari senior, junior, super junior, temen kelas lain, guru, ibu kantin, satpam,, semua tau kita. 

Entahlah... nama AMORE terlihat mendominasi dari genk-genk lain disekolah.
Entahlah... kami terlihat lebih menonjol daripada siswa yg lain.
Entahlah... ini semua diluar keinginan kita.


Sebenernya, kita tuh nggak lebih dari 5 anak manusia yg saling BERTEMAN DEKAT. Tapi, pernah gak sih kalian berada disuatu keadaan, dimana kalian harus menyebutkan sesuatu yg banyak?

Contoh  : 
"Lo nanti dateng kondangan ama siapa aja? " 
Trus kalian jawab : 
"yaa, paling ama temen-temen gue.."    |atau|   "Sama anak-anak.."   

Anak-anak yg mana!? Emang lo dah punya anak? 
Temen-temen yg mana?
Nah... ya kurang lebih gitu deh, kadang kita butuh jawaban yang SPESIFIK.

 
Jadi, kalo gw misalnya ditanya :"Nisa, lo kondangan bareng siapa?", kalo gue jawab, " sama AMORE" udah pada ngerti semuanya. AMORE itu 5 orang. Jelas. Spesifik. Udah pasti ada gue, Maya, Nora, Kasih dan Evi.

Ummm.... gak ada maksud lebih kok. Gue cuma pengen orang-orang GAMPANG INGAT kita. Maka didapatlah rumus dimana mengingat AMORE = mengingat Pengurus Kelas Sekretaris 1 = Menaikkan Pamor kelas.  

And It works! Hahahahahaha.... Inimah namanya ada maksud lebih dodol..!! 
wkwkwk..
 
 
Tapi Alhamdulillah, sepanjang sekolah kita nggak pernah menorehkan suatu KASUS yg bikin malu temen maupun orang tua. Nama kita bersih. Mungkin karna inilah, para senior (agak) iri sama kita.

Ketenaran kita di sekolah sebenernya JUGA ANEH buat kita sendiri. Gak ngerasa bikin iklan, tapi kok AMORE kedengeran ampe ruang guru, bahkan sampe kantin! Busyet.. Aneh.... tapi nyata! dan LUCU! buat kita, hahahahaha.



 

[[[wali kelas]]]

Waktu masih masa MOS, ada seorang guru perempuan cantik masuk kelas kita. Beliau cuma memperkalkan diri kalo namanya Mrs.Jenny Vera. Abis itu, beliau 'menginterview' kita satu-satu berdasarkan Daftar Absensi Kelas. Satu-satu dari kita,  ditanya nama, umur, dari sekolah mana, hobinya apa dan lain lain TAPI DALAM BAHASA INGGRIS.  

Hari itu gw ngerasa SYOK karna baru kali ini diinterview pakai bahasa inggris. Biasanya bahasa tarzan. Gw smakin syok saat tau nama gw di Absensi kelas di urutan pertama. Urutan 01. perasaan gw rada gak enak...
 
Besoknya, gue denger berita dari temen2 - kalo beberapa nama kita ada di MADING. nama gue dan Maya terpampang nyata juga disana. "ada apaan nih" batin gue.

Jadi ceritanya... gue dimasukkin (paksa) ke dalam anggota ekskul ENGLISH CLUB. Jadi  tujuan Bu Jenny interview kitah.., dia mau nyari 'bibit-bibit unggul' untuk ekskul Bhs.Inggris -_- Rada kesel juga sih. Soalnya saat itu gue GAK MINAT bgt ikut ekskul-ekskulan.


 

Hari2 setelah MOS biasanya jadwal blom ada kan tuh? Pada Liarr kan biasa murid2, Nah.. skitar hari ke 5 jadi anak-baru, jadwal baru turun. Ada temen gue yg teriak di kelas : 

"EH... JADWAL UDAH ADA. KETUA KELAS SURUH KE RUANG GURU NYATET JADWALNYA "

Okelah, gue ke ruang guru nyatet jadwal. Gue balik ke kelas, trus gue perhatiin tuh jadwal. Pas hari itu ternyata untuk kelas gue, jadwalnya tertulis : Bahasa Inggris - Jenny Vera. 

Reflek gw teriak : "JADII.. DIA GURU BAHASA INGGRISS!!!???"
 

iya gw tau. harusnya gue gak teriak kalimat itu. Karna guru apalagi yg sampe interview kita pake bahasa inggris, kalo bukan guru Bahasa Inggris? guru matematika? Bisa aja sih, tapi kan ini bukan kelas internasional...

PARAHNYA LAGI, beliau adalah WALI KELAS gue =_=
Mungkin harusnya, yg ke ruang guru nyatet jadwal itu bukan gw. Harusnya temen-temen yg lain yg LEBIH BAIK yg namanya gak terpampang-nyata di Mading. Jadi ini smacam kaya.. tanda alam.. dimana ada hubungan antara "orang-orang yg lolos interview dengan yg tergerak hatinya ke ruang guru" . Alahh ribet amat sih lo nis.. emang mau TUHAN udah begetoh... terima jalan Tuhan ajalah ~_~

Setelah pada tau kalo pelajaran hari itu Bhs.Inggris, temen2 gue pada gak ada yg mau ke ruang guru buat manggil bu Jenny.TAKUT diajak dialog pake bhs. Inggris. Nah, kalo gak ada yg mau manggil guru, ujung2nya siapa sih yg manggil ? KETUA KELAS kan??? Ya kan? Ya Kan? Kamprett emang. Giliran yg susah aja dikasih ke gue terus -_- 
Okelah.. gue terima semua ini -_-
 

Di ruang guru, gue langsung menemui Bu Jenny. Disinilah Ujian sang Ketua Kelas dimulai.

Gue : "Selamat siang bu. Bu.., Ibu di kelas Sekertaris 1 sekarang" 
Bu Jenny : "Yaa, nisa. In English nisa..."

"HAHH!! MAKSUD LO AAPA!!", gue teriak sekencang-kencangnya. teriak dalam hati maksudnya.


kemudian...

"umm.... good afternoon Mam. today is your time to come to the class of secretary one" 

Trus bu Jenny nanya macem2 diluar pertanyaan seputar kelas. Sampe lamaaaa bgt gue di ruang guru. Gue cuma cengar-cengir aja ngadepin bu Jenny yg maunya ngomong bahasa inggris mulu.

Sampe akhirnya bu Jenny jelasin kalo : tiap mata pelajarannya, harus ada siswa yg manggil / jemput bu Jenny di ruang guru, PAKE BAHASA INGGRIS.  Kalimatnya gini :

"Excuse me Mam, its time for you to come to our class, the 1st of Secretary One.
and the last topic of yesterday is about Tenses.
today is no student absent"


itu adalah rangkaian kalimat yg dibuat bu Jenny untuk siswanya. Kebayang doong, buat siswa2 yang sulit berbahasa Inggris..?

Aturan tsb berlaku dimulai dari ABSEN 1. Karena kebetulan nama gue di Absen nomer 1, jadi hari itu udah masuk hitungan.

Oke, ceritanya gue singkat aja ya…
Awalnya, temen2 di kelas kurang suka ama bu Jenny. Mungkin karna apa-apa harus pake bhs inggris & Apa2 tugas mesti dikumpul tepat waktu, kalo telat kena HUKUMAN. Gak lah.. gak sampe hukuman gantung. Hukuman kalo gak ngumpulin PR suruh nulis :


“I WILL NOT LATE TO COLLECT MY HOMEWORK AGAIN “

FYI aja, gue dan Maya anak kesayangannya Bu Jenny lhoh.. (kata temen2). Dan kita berdua juga pernah kena Hukuman ini. Jadi mau anak kesayangan atau anak tiri, GAK NGARUH, semua sama. PERATURAN HARUS DITEGAKKAN. KEDISIPLINAN HARUS DIJUNJUNG TINGGI. *antara semangat & emosi*

Tapi pada akhirnya, temen2 gue jadi sayang sama Bu Jenny, karna beliau memang baik, peduli dan nggak pilih kasih. Bu Jenny jadi wali kelas kita pas semester 1 doang. IYA. CUMAN 1 SEMESTER DOANG. Soalnya dia harus jadi Wali Kelas-3 yg fokus mau UAN. Hiddihh...ngapain banget sih Bu, jadi wali kelas 3, mending sama kita; Ketauan anak baru, pinter2, rajin2 & nurut sama Ibu. Ibu mau aja sih ngurusin kelas 3 yg bangor2 -.-

AH…. Kita sedih banget. Baruu aja ngerasain seneng punya wali kelas yg LUAR BIASA, ehh.. cuman 1 semester. Sebentar banget. Uggh, emang sih bener kata orang. Kita gak boleh terlalu lama sama hal yg mengENAKkan. Nanti bisa terlena. Iya gw jg gak ngerti kalimat bagian ini apa maksudnya.

Then, wali kelas kita di semester II, namanya Bu Retno - Guru Matematika. Gak tau ya, ini semacam Kebetulan atau Kutukan. Karna pas kelas 2 & 3, wali kelas gue guru Matematika semua. Kelas 2–Pak Herman, guru matematika. Kelas 3–Bu Ingalit Bangun, guru matematika. Dan yg 'ngeh hal ini tuh MAYA. Suatu hari kunyuk 1 itu bilang, "eh coba deh pikir,, wali kelas kita dari kelas 1 guru matematika smua"

Emang deh gaya lo maay,, kaya paling sering mikir aje. 

Inget kan lo dulu pernah dihukum bu Retno suruh ngerjain soal ke depan, gara2 lu ngobrol di kelas. BBBhuakakakakakaaka..
 
 

 

[[[ 3 guru komputer]]]

Di luar ruang komputer saat itu ada Pak Nurdin, Pak Iwan & (Alm.) Pak Suroto. AMORE ngobrol2 di balkon, eh… akhirnya jadi ngobrol deh sama guru2 komputer. Ntah gimana awalnya, tiba2 pak (alm) Suroto bilang :  
“ini nanti yg nikah duluan yg ini nih…” – (nunjuk gue)

Trus gw jawab, ih…nggak pak. Nanti KASIH duluan pak”
Pak Iwan, iya… paling KASIH duluan nih”

Trus KASIH nggak terima, Main tunjuk2an satu sama lain. Kasih nunjuk Nora, Nora nunjuk Maya, Maya nunjuk Evi, Evi nunjuk gue, Pak Iwan nunjuk pak Nurdin, Pak Nurdin nunjuk Pak Iwan. Dan situasi makin gak terkendali.

“Eh dengerin.... kalo dilamar orang yg TAJIR nunggu apalaaagi??” ,kata Kasih.

Tiba-tiba pak Iwan melerai ,
 
“Udaah….. AMORE nanti yang nikah duluan dari yg PALING AKHIR”

 
AMORE. Kami emang punya tradisi berurutan. Formasi jalan kalo pulang sekolah, formasi duduk kalo makan di kantin, di bioskop, dimanapun deh! Paling kanan, paling kiri, atau paling depan itu pasti GUE. Selanjutnya berurutan sesuai nama AMORE.

Kalo guru nanya sesuatu pasti sesuai absen kelas, sedangkan 3 TAUN absen gue di No.1 terus. Iya, yang jadi percobaan gue terus. Beruntunglah gue selalu berusaha jadi yg terbaik, jadi kalo di TES duluan gue bisa. *ini jadi curcol gineh..
Jadi yaa gue seneng aja, Kalo pak Iwan bilang nanti AMORE yg nikah dari belakang duluan, Alias EVI.
Dan kalimat pak Iwan itu (HAMPIR) benar. 
Yang pertama nikah itu EVI. Dia sekarang lagi hamil anak ke-2.
Yang kedua nikah itu KASIH. Dia udah punya anak 1.
Habis lebaran taun ini, NORA Nikah,
Akhir taun ini, MAYA nikah.
Gue..?? masih galau mau kerja atau lanjut S2.

Padahal diantara mereka, gue yg paling tua. Gue lahir bulan 1 tahun 1990. Yah memang sih, diantara mereka, cuma gue yg melanjutkan kuliah sampe S1. Maya kuliah belum kelar. Nora langsung kerja. Evi pernah kerja trus nikah. Kasih nggak kerja, langsung nikah. Sampai sekarang masih kita inget kalimat Pak Iwan itu.  Dan masih gak nyangka aja kalo itu bener-bener terjadi.

......


Hal lain yg gue pikirkan disini adalah, sedeket apapun lo sama sahabat lo, Suatu saat kalian akan kepisah juga. Karna suatu hari mereka akan nikah dan memilih jalan hidupnya masing-masing.

Inget petikan lagu project pop :
 
"Jika tua nanti kita ‘tlah hidup masing-masing, ingatlah hari ini”

 
Itu betul. Suatu hari kita akan hidup masing-masing. Suatu hari kita akan lebih berat ke pacar, atau tunangan, atau calon suami – daripada sama sahabat.

EVI…??? Sekarang dia tinggal di Bogor sama suaminya.
KASIH…??? Sekarang dia tinggal di INDRAMAYU sama keluarga & suaminya.
Gue lebih dekat ke Maya daripada Nora, karna 3 tahun gw duduk sebangku sama dia. Udah kaya anak kembar gue sama Maya.
Kalo Maya & Nora harus pergi tinggal menjauh dari jangkauan gue, pastinya gue bakalan sedih.

Kalo Nora & Maya akan nikah, gue seneng… sekaligus sedih. SENENG, liat sahabat kita akan nempuh hidup baru. SEDIH, karna gue GAK AKAN BISA bebas main lagi sama mereka. Gue nggak akan lagi bisa bebas berkunjung ke rumah mereka. Karena ada orang yang HARUS DIHORMATI yaitu SUAMI mereka.

yess, we can't be a CHILDISH anymore...


 

 
[[[CLOSING]]]
Waktu sekolah, kita punya banyak teman. Bebas ketawa – ketiwi ngomongin hal lucu, Bebas grasak – grusuk kalo nyontek PR, Bebas petantang – petenteng jalan sama genk lewat depan kelas senior, Bebas hangout kesana-sini.

Tapi pada akhirnya..............???

Kita (mungkin) harus memilih salah 1 dari mereka ATAU orang lain di luar lingkup pertemanan kita. Untuk kita CINTAI, untuk kita sayangi, untuk kita pilih sebagai teman hidup. Selamanya.


Teman......??
 
Mereka akan tetap ada, tapi disisi kita BUKAN didalam kehidupan kita.
Teman pada akhirnya juga akan perlahan pergi untuk mencari kehidupannya sendiri.
Mereka akan mencari orang yg mereka kasihi, mereka sayangi & cintai.
Mereka akan memilih 1 orang yg akan jadi tempat  ditumpahkannya rasa peduli, rasa percaya, rasa melindungi, rasa cinta dan harapan mereka.
Mereka akan memilih 1 orang untuk jadi pasangannya dalam pernikahan.




 

Pada akhirnya,
mereka akan Hidup bersama suami/istrinya – BUKAN bersama teman2nya.


Ya… pada akhirnya manusia akan mencari dan memilih kebahagiannya sendiri.

0 komentar:

Blogger templates


Pages

Powered by Blogger.

Blogroll