Sunday, October 21, 2012

JELANG SIDANG



Bukanlah sidang di polres akibat ditilang. 
Bukanlah sidang di pengadilan akibat korupsi.
Melainkan… sidang sarjana dihadapan para Doktor dan Professor.


Inilah salah satu hal besar dalam hidup gue, tepatnya dalam bidang akademis.
Hari dimana saatnya gue harus dihakimi oleh tiga doktor, untuk mendapatkan gelar S.Kom.
Sidang pun diselenggarakan pada hari Sabtu, 20 Oktober 2012.
Hari dimana Vino G.Bastian menikahi Marsha Timothy.
Sungguh hari yang berat. Sungguh pikiran gue kemana-mana..




#INTRO
Sebelumnya, di hari Jumat, gw menyempatkan diri main kerumah Tama, sore hari. 
Lebih tepatnya menjelang magrib ( >_<)
Gw main kerumah Tama dengan niat, ‘mencari dukungan moril’ .
Gw mau maen untuk yg terakhir kalinya sebelum besok gw sidang.
Ya lumayanlah, bisa ketawa-ketiwi dikit.. meskipun hati tetep deg-degan jelang sidang besok.
Jam 7 malem pun gw udah balik ke rumah.
Prepare untuk besok.

Sampai rumah gw kembali belajar,
mengingat ada 1 matakuliah masih bikin galau.
Galau karna gw gak tau, mau belajar poin yg mana.
Semakin malam, gw semakin deg-degan.


“kenapa sih, waktu cepet banget berjalan? Kayaknya baru kemaren hari senin, besok udah sabtu aja”


Sampai jam 23.30, gue belum tidur.
Gw masih sempet Whatsapp-an sama Tama & kak Ray.
Sedangkan subuh gw harus udah bangun.




#BEGIN
Malam sebelum tidur, gw setting alarm hp jam 05.00 subuh.
Dan gw dapet mimpi yg nyebelin banget.
Mungkin mimpi ini adalah hasil dari rasa ketakutan gw.

Gw terbangun di jam 04.00 pagi.
Gw mimpi, gw ada di kampus untuk sidang sarjana.
Disana ada temen gw, Anto.
Tapi di mimpi itu, ceritanya kaya… gue lupa hari sidang.
Jadi di mimpi itu, gue kaya melewati hari gw sidang.
Aturan sidang jumat, gw malah dateng Sabtu. Trus gw bilang gini,

“yaah.. trus gw gak bisa siidang doong..?? bego baanget sih gw bisa lupa hari gue sidaang..”


Itu kalimat yg konyol bgt menurut gw.
Kalo sampe kejadian di kehidupan nyata, malu-maluin banget.
Gimana bisa Hari yg terpenting dalam hidup, bisa gw lupain dan gw lewatin.

Tapi dalam mimpi tuh, gw ngomong begini,
“yaah.. gw gak bisa sidang dong.. semoga ini cuma mimpi! Semoga ini cuma mimpi!! INI CUMA MIMPI!!”


Tapi dalam mimpi itu gue yakin banget, kalo “ini tuh real.. nyata.. bukan mimpi.. dan lo emang udah gak bisa sidang!”

PASS gw bangun.. gw pun berucap,
“Alhamdulillah… ternyata beneran cuma mimpi…”


Gila aaja kalo gw sampe beneran ngelewatin hari Sidang Sarjana.
kan konyol.
Untuk mimpi-mimpi yg isinya membahayakan diri gw, dalam mimpi gw sering banget ngucap kalimat itu, “semoga ini cuma mimpi!! Ini tuh cuma mimpi!!”
Kaya gw tuh bisa ngontrol mimpi sendiri gitu. Aneh.


Okelah baru jam 4.00.
Masih ada 1 jam lagi sebelum alarm bunyi.
gw masih ngantuk banget. Gw tidur lagi.
Nahh.. ternyata gw MIMPI LAGI.  

Gw mimpi, kaya ada di luar ruangan.
Entahlah. Kaya di pantai.
Gw dapet selembar gulungan kertas, isinya kata : “LULUS”
Lahh,, ini lebih Absurd laagi.. wkkwkwkww…

Pas jam 5.00 gw bangun, gw langsung mandi.
Dikamar mandi, gw inget-inget semua mimpi semalem.
Ada yg bikin gw seneng.. ada yg bikin gw down banget.. HahHahHa..


Sekitar jam 5.45 gw berangkat ke kampus Kenari, sama nyokap dan mas Agung.
Sabtu, jalanan cukup sepi.
Tapi subuh sempat hujan deras, jalanan pun basah dan licin.
Mas Agung pun bawa mobilnya lumayan ngebut.
Gw masih komat-kamit ngapalin materi.
Nyokap anteng duduk dibelakang.


Tepat pukul 6.30 gw sampai di kampus Kenari.
Parkiran udah cukup rame.
Batin gw, ‘buru-buru baanget sih pengen sidang.. hare genee udah rame aaja”

Gak lama, Isna & Tami dateng, mereka dianterin kakaknya Isna.
Dan kita masuk kampus, disana ketemu Fahreza, Erni dan Nia.
Nia ini anak D3 yg lanjut S1, temen gw dulu waktu masih jadi asisten Lab.


Jam 7, kita foto dulu, untuk buku tahunan (katanya)
Trus menuju Lt.5 untuk briefing.




#TROUBLE BEGIN
Ruangan briefing itu sungguh luas.
Gw , Isna, Tami duduk di baris 3. Itu cukup depan sekaleee.
Nah, disinilah masalah mulai datang.

Untuk sidang, kita nanti dikasih Kartu Sidang & Kertas yg berisi seluruh nama dosen penguji yg akan menguji kita.
Nama kita pun ada di kertas tsb.
Pembicara, akan memanggil nama peserta sidang satu-satu,,
Peserta maju dgn membawa Form sidang+fotokopi ijasah SMA+fotokopi ktp
Masalahnya, KTP gw belum difotokopi.
Pas nama gw udah dipanggil, gw maju dan bilang, Pak ktp saya belum difotokopi.

“difoto kopi dulu”, kata bapaknya.


Okelah gw turun pakai lift. Lift yg selalu rame, sedangkan gw buru2.
Gw sms nyokap yg masih di parkiran sama mas agung.
Gw nyamperin nyokap.
Mas agung yg lagi tidur, langsung kebangun dan buru2 nolongin gw nyari tempat fotokopian.
AAAAkkkk…. Gak ada tempat fotokopian disekitar Jl.Kenari 2 .
Mas agung sampe harus nyeberang jalan raya, buat nyari tempat fotokopian.


Gue panik minta ampun.
Gw nyamperin mas agung sampe kedepan jalan kenari 2 sampe jalan raya. Itu jauuhh banget, asli !!
saking gw panik.
Gw telfon mas agung, katanya “udah nemu tempat fotokopian, ini lagi nyebrang”


Gw balik ke arah kampus, sambil sesekali nengok kebelakang.
Gw lihat mas agung yg lari, buat buru-buru nyamperin gue.
Fotokopi KTP dikasihlah ke gw, trus gw ngibrit ke kampus lagi.
Bener-bener kaya lari estafet.


Gw balik ke lt.5.
Ruangan udah mulai kosong.
Isna dan Tami udah nggak ada.
Tas gue geletak sendirian disana.

Masih ada 2 orang dosen. Gw ditanya sama pembicara disana,
“ada apa mbak?”
“saya mau ngambil kartu sidang Bu, tadi fotokopi ktp saya belum difotokopi”
“oo…coba tanya pak priyo, ke lt.3 aja, bagian panitia sidang”

Gw turun ke Lt.3.
gw ketemu Pak Priyo dan bapak satu lagi yg ngumpulin berkas form.
Form gw kasih ke dia.
Kartu sidangnya, gw disuruh ngambil di ruang Briefing tadi, di belakang.

Gw ke Lt.5 lagi.
Di ruang briefing, itu ruangan makin kosong.
Pembicara lagi ngasih tau, mahasiswa dgn nama ini itu, yang pengujinya pak ini itu, silakan ke Lantai sekian.


Diruang briefing untungnyaaa masih ada Firman, anak KA17.
Gw nyamperin dia.
Dia ngasih gw kertas yg berisi seluruh nama dosen penguji.

“aduuh.. gw diuji siapa yaa”
“lah emang lo belum dapet?”
“beloom.. kan gw belum lengkap berkasnya tadi”
“nih nih, ada nih gw, orang sama kok semuanya”
Gw liat tu kertas dan gw diuji sama Pak Dibyo, Pak Farid dan Bu Yuhilza.

Masalahnya, gw nggak tau, mereka ada di lantai berapa ?
Tapi gw inget, pas gw nyamperin firman,
Ada beberapa mahasiswa keluar dari ruangan untuk ke Lt.7 ,, gw denger mereka ini yg diuji sama Pak Dibyo.

Nah, di ruang briefing tinggal gue sendirian.
Tinggal gue dan 2 pembicara tadi.
Gw minta kartu Sidang gw sama beliau.
Akhirnya gw dikasih.


Berbekal pendengaran dan ingatan, gw menuju lantai 7.
Di lt.7 lift terbuka, udah banyak mahasiswa pada ngampar duduk disana.
 Gw tanya sama salah 1 cowok,

“lo diuji sama pak dibyo ? “
“Oh bukan..”
“kita daftar lagi ya disana”
“Iya.. kesana aja.. daftar dulu lo”
Okelah, gw lapor sama ibu penjaga yg duduk didepan ruangan.
“Bu.. saya mau di uji sama Pak Dibyo, Pak farid..”
“siapa namamu?”
“Anisa”
“Anisa…. Hmm.. kamu absen nomer 7 ya”
“iya bu”

GUBRAKK… Nomer 7 ??    Lama baaangett???
Kayaknya gw absen terakhir neh..
Kenapa harus yg ke tujuuuuhhh???
Padahal gw ngincer absen ke-5 >_<


Yg absen 1 udah masuk ruang sidang. 
Gw duduk didekat lift, gw belajar. 
Eh.. ada yg manggil nyapa gue.
Dialah Budi, anak KA16.
Gw nggak terlalu kenal Budi, gw cuma tau muka aja, nama pun gw nggak tau.
Gw baru tau namanya disini tadi.
Tapi kok dia tau nama gw ya ?


Disini, Budi cukup sering nanya2 gw tentang materi.
Kita berdua belajar bareng.
Sampe akhirnya dia bilang,

“Nis, yg absen 1 kok gak keluar keluar ya?”
“HAH??”
“iya.. yg absen 1 belum keluar ruangan, daritadi sejak sebelum lo dateng”
“diapain aaja ya tuh anak.. gw jadi taakut“


Trus gw mulai menganalisa dalam hati.
Gue, absen ke-7 . kemungkinan peserta terakhir.
Kalo terakhir, biasanya cuma ada 2 kemungkinan :
  1. Dibantai pertanyaan, atau
  2. Diburu-buru, karena penguji buru2 mau selesai


Gw nggak pernah sepanik, setegang & se-deg-degan kaya gini.
Gw udah dzikir terus dari pagi, tapi itu gak mengurangi ketakutan gw.
Jantung gw masih berdegup cepat banget.
Kaya orang abis lari 400meter.
Kaya gitu terus dari pagi sampai siang.


Si Absen 1 udah keluar ruangan,
Dia lapor ke panitia yg duduk depan ruangan,
Trus dia langsung turun ke Lt.1.
Si absen 1 nih mukanya tengil. Ngeselin. Sok Oke.  

Trus masuklah, si Absen 2.
Cewek..
Ni cewek juga, lama banget disidangnya. 
Gw sama Budi sampe heran. 
Pas selesai disidang, tuh cewek duduk di depan gw.
Sesekali gw liat wajahnya, dia juga liat gw.
Sesekali gw senyum, dia juga senyum.
Dan saat gw lihat dia yg lagi cerita ke temennya, barulah gw sadar, kalo dia….. 


Nangis.




Gw samperin lah, sepik, gw tanya, “sama penguji ditanya apa apa tadi?”
Disela dia cerita, eh dia nangiss…   ~_~

“Gw dibentak-bentak tadi sama ibu yg cewek tuh!”
“bu Yuhilza ?”
“iya kali! Masa gw digininiin, ‘udah kamu sidang lagi aja yah? Masa kaya gini nggak bisa mau jadi sarjana??’ “
“waah.. ibu itu harusnya nggak ngomong gitu ya, harusnya memberi motivasi , gw sepik nenangin.

“tauk tuh.. gw kan jadi ngedown duluan *ngusap air mata* Orangnya tuh jutek, muka’nya gitu deh,, jutek banget,, nyebelin!! “

Tiba-tiba nama gw dipanggil sama panitia.

“Anisa”
“saya Bu..”
“duduk sini aja mbak..jangan jauh-jauh.. duduk sini aja dekat ruangan”
 
Okelah, saatnya gw menjauh dari cewek nangis tadi, yang gw nggak tau siapa namanya.


Budi udah masuk ruangan.
Budi cukup lama di ruangan, hampir 20 menit.
Gw liat jam tangan, udah jam 12.15.
Ruangan sidang ada 3 pintu.
Tapi dosen-dosen di ruangan 1 & 2 udah pada keluar.  
Tinggal dosen yg di ruangan 3, ruangan gue nanti disidang.

Gw lihat Budi udah selesai, giliran gue masuk.
Disana gw udah pasrah, entahalah apa yg akan terjadi.


Sejak kedatangan gw di depan penguji,
Ibu Yuhilza yg katanya tadi Jutek, sama gue kok senyum lebar gitu yah ?  
Gw jadi bingung. 
Nggak sinkron gituh.. sama apa yg cewek nangis tadi bilang.


Sama Ibu Yuhilza, gw ditanya :
  •  Jenis memory apa aja ?
  •  Contoh memory ?
  •  PI gw buat apa ? kelebihannya apa?
  •  Pakai OS apa ? Pernah pakai Linux ? kelebihannya apa ?

“aduuuhh… suaranya lembut banget sihh..bikin tambah ngantuk “


Sama pak Dibyo, ditanya :
-          
  •  Apa itu jaringan komputer ?
  •  Pernah buat jaringan nggak ?
  • Pernah praktek nggak ?
  • Apa yg kamu pelajarin semalam? Gw jawab OSI layer
  • OSI layer ada 7, coba sebutin.    
Baru sampe session layer, kata doi “sudah sudah.. ya, cukup “

Terus 2 dosen ini siap2 keluar ruangan. Pak Dibyo udah pergi, Bu Yuhilza lagi beres-beres.


Sama Pak Farid, ditanya :
  •  Apa itu keamana komputer
  • Yang kamu pelajari tentang komputer
  • Kau buat pakai algoritma transpose, kau ada kertas ??

Sambil nyari kertas, si bapak nanya,

“kau sudah punya pacar..?”
“em.. alhamdulillah sudah Pak”
“mana? Dia datang sekarang?”
“tidak pak..”
“AHH,, BAGAIMAAANA SIH, PAYAH KAU ! “

swt banget gitu, batin gw. Apa coba maksudnya ?

“bagaimaaana sih kamu, kok dia tidak datang, payah! “
“Saya malah tekanan pak, nggak bisa kalau ditungguin”
“Ah.. padahal mau kubuat namanya jadi plaintext”

#tepok jidat


Terus gw buatlah enkripsi kata GUNADARMA pake metode transpose.
Gw buat kuncinya = 3 , trus gw jelasin ke pak farid.

“Yak, cukup. Sudah. , kata bapaknya.”
“Sudah pak ?”
“ya, sudah”

Tapi gw masih duduk.

“Sudah..”

“Hah?udah pak? Dekripsinya enggak?” , padahal gw bisa banget. Boleh dong sombong.
“nggak usah. Ya, sudah sudah. “

“yak, terima kasih Pak”



Trus gw keluar ruangan horor ini sambil garuk-garuk pala.
Bingung dan heran atas semua yg telah terjadi.
Tapi gw memastikan, kalo gw adalah orang yg berada di poin ke-2 atas teori gw tentang ‘Absen terakhir’
Gw nggak dibantai pertanyaan, tapi gw diburu-buru karna pengujinya mau cepet2 selesai.

Alhamdulillah..  




#RESULT
Lulus atau tidaknya kita nanti, akan diumumkan di ruangan di lantai 2.
Sebelumnya, seluruh mahasiswa dari seluruh Fakultas kumpul di lantai 1.
Nanti nama peserta sidang dipanggil melalui speaker.
Nama yg terpanggil bisa langsung ke lantai 2.

Berdasarkan yg udah sidang duluan, katanya pengumuman kelulusan nanti ada 2 Kloter :

Kloter ke-1, sudah pasti Lulus semua.
Kloter ke-2, nanti dibagi 4 kelompok, dimana :
  •  Kelompok 1 = Lulus
  •  Kelompok 2 = Lulus Bersyarat
  •  Kelompok 3 = Tidak Lulus
  •  Kelompok 4 = Lulus

 
Dari awal pengumuman, gw deg-degan banget. 
Gw berharap nama gw dipanggil di Kloter 1, yg udah pasti Lulus.
Tapi nyatanya gw masuk Kloter 2.


Di dalam aula, mulai dibacakan nama-nama yg masuk kelompok 1,2,3,4.
Gw cuma bisa berdoa nama gw, dipanggil dan masuk di kelompok-1.
Tapi lagi-lagi.. nama gw nggak ada >_<
Gw cuma bisa memastikan, nama gue enggak boleh ada, di kelompok 2 dan 3.


Gw berdiri di barisan paling depan.
Gw berdiri disamping cewek yg namanya khairunnisa, yg badannya lebih gede dari gw.
Gw tanya, “lo skripsi? “
Katanya, “Iya. Lo juga?”
Gw bilang, “gw kompre”
“Nama lo siapa”,katanya
“Anisa. Lo?”
“oh sama kaya gw..hehe.. cuma belakangnya doang, KhairuNISA”
“oh..elo khairunisa toh. Pas nama lo dipanggil tadi, gue diledekkin temen2 gw, Tuh Nisa tuh dipanggil.. taunya gw ketemu orangnya langsung”
“hehehe.. semoga kita lulus yah”


Berdiri di barisan depan bikin gw melihat semua aktifitas para petinggi kampus.
Bapak yg duduk di podium depan, memanggil nama kita yg ada di kertas, yang beliau pindahkan satu per satu.
Seperti yg gw bilang tadi, gw memastikan nama gw gak boleh ada di kelompok 2 dan 3.


Gw cukup senang karna nama mahasiswa yg di kelompok 2 cuma sedikit dan tidak ada nama gw.

Pas giliran dibacain nama2 yg masuk kelompok 3, gw mulai cemas banget.
Gw liatin tiap lembar kertas yg bapak itu bacakan..
Gw liatin gerakan tangannya memindahkan kertas..
Gw liatin gerakan bibirnya, kalo terlihat mulutnya terbuka lebar berarti beliau bakal manggil yg namanya kemungkinan huruf A..

Aarrgghh… semua mahasiswa mukanya tegang.

Nama yg dipanggil cukup banyak, itu yg bikin gw cemas.
Gimana kalo nama gw ada diantara kertas itu ?
Tamatlah riwayat.
 Wah pikiran gw udah kemana mana..

Setelah gw lihat kertas terakhir yg dibacakan, Gw langsung senyum lebaaaarrr…
Gw senang karna nama gw TIDAK ADA DI KELOMPOK . 



Mulailah dipanggil nama yg masuk kelompok 4.
Gw denger ada nama Isna, terus Firman, terus Fahreza, terus Khairunisa kenalan baru tadi, trus nama gue.
Nama gw tergabung dengan mereka semua, sudah dipastikan gw termasuk kelompok yg berbahagia.

Dan ternyata benar..
Kelompok 1 dan 4 adalah kelompok Lulus.
Selain itu adalah Lulus bersyarat dan Tidak lulus.

gw senang tapi gak bisa seneng banget, karna ada temen gw yg Nggak lulus.
Dan gw tau kaya apa perasaannya.
This is not the end of everything, memang benar.
Tapi menjadi kelompok bersedih diantara kelompok bahagia, itu sulit rasanya.

Ya sudahlah.




#FINISH
Gw kembali turun ke lt.1 berkumpul bersama Akbar, Danar, Firman, Isna , Windy & Faisal.
Windy ternyata dateng buat dukung gw. aaagghh terharu banget gue.
Faisal juga dateng.
Tapi gw nggak ngarep banget dia dateng. 
Soalnya,Kalo gw sampe gak lulus, gw bakal malu banget sama ni orang.


Isna.
Anak ini jalur skripsi yg heboh banget.
Dari pagi ni anak cuma nanya begini terus sama gw :  
“NISAA.. KOK LO SANTAI BAANGET SIH”

Ampe siang, juga ituuuuu itu aja yg dia tanya ke gw.
Mungkin dia liat gw  ini nyantai.
Tapi sebenernya gw itu LEBIH PANIK daripada dia.


Lalu, gw kembali ke pangkuan sang bunda.
Gw nyamperin nyokap dan mas agung yg terisolasi di parkiran.
HahHahHa.
Terisolasi lah, mobil kita gak bisa keluar, karena ketutup sama mobil- mobil lain yg parkir :D

Ternyata nyokap gw dari pagi – siang didalem mobil, cuma baca doa terus.
Doain gw semoga lulus.
Ternyata doanya manjur.




#HAVING FUN 
Masa gw ngacangin suporter gue ?
Yaudah, akhirnya gw makan steik sama Windy dan Faisal .
Gw seneng – seneng aja deh sama mereka.
Gw masih capek banget. Kepala gw sakiiit bgt.
Mata gw capek+ngantuk + mental yg ke uluur terus, sejak pagi.

Ya. Sejak pagi, mental gw nggak nambah.
Malah ke ulur terus.
Karena prediksi gw melenceng semua.

Gw berharap pas sidang diabsen nomer 1, taunya absen ke 7.
Gw berharap ada di Kloter ke-1, taunya di kloter 2.
Gw berharap ada di kelompok ke-1, taunya di kelompok 4.




Sarjana Komputer nih ceritanya.. :p 


Ternyata doi daateng ya :D
 


0 komentar:

Blogger templates


Pages

Powered by Blogger.

Blogroll