Wednesday, April 11, 2012

Masuk Rumah Sakit


Rabu, 11 – 4 – 2012


Di penghujung akhir semester ini, malah ada-ada aja yah, sama diri gw.
Kasian bokap-nyokap gw. Adaa aja ujian hidupnya.
Baru 2 bulan kemarin, adik gw masuk Rumah Sakit untuk operasi usus buntu.
Sekarang ujian itu dateng dari gue. Ya, giliran gw yang masuk Rumah Sakit.



Sebelumnya, 

Sabtu, 7-4-2012, 
gw masih ada kuliah.
Dikampus gw udah ngerasa nggak mood makan.
Sarapan pun nggak. 
Akhirnya makan pagi gw tunda sampai jam makan siang.
Makan siang pun udah nggak enak. Cuma habis setengah piring nasi goreng.
Itupun udah merem-melek buat nelan & nahan mual di perut.
Gw pun bertahan sampai sore di kampus, untuk ngerjain tugas.


Sampai rumah, 
makan pun enggak, mandi juga enggak.. gw langsung tidur.
Gw baru inget, ini malam minggu & gw malah Gembel Banget belom mandi.
Its okay, as usual kok, I stay at home.
Tapi, saat sekitar jam setengah 12 malam, waHHHH… JENG..JENGG.. JENGGGGG...
perut gw nggak karuan buangeeeTTTTTTT…...... rasanyaaaaaaa

Gw bener-bener ngerasa mual, pengen banget muntah.
Akhirnya, gw minta berobat sama bokap.
Malem2 gini, MALEM MINGGU pula, Klinik mana yang BUKAAAA ????
Dokter juga manusia, siapa tau mereka malem mingguan ? jadi gak buka praktek 


DAN BENAR, susah banget gw nyari klinik.
Gw diputer-puter sama bokap sampai daerah Jati Asih.
Syukurlah, akhirnya ada Klinik juga.  
Klinik Mawar, namanya. #Iya #kayaIklan 


Berobat disana, gw Cuma dikasih 2 jenis obat.
Yg cair sebelum makan adalah Gastrinal  & sesudah makan namanya Ranitidine (gak asing nih dikuping gw) 


Itu cuma klinik kecil biasa yg nyatu sama Apotik.
Gue, sudah mengerti sama penyakit gw ini.
Dan gw cukup hapal sama obat2 yg SEHARUSNYA dikasih ke gue.
Tapi masa iya, gw yg request sendiri jenis obatnya ?


Back to home,
Saat jam 12 malam lewat, setelah gw minum obat yg sebelum makan,
gw malah makin mual dannnnnnnnnnnnnnnnnnnn......………… muntah.
Kalo udah muntah begini, gw udah gak bisa mikir, ga bisa berdiri, pandangan kabur dsb.
Gw berusaha nahan rasa mual itu.
Gw paksain minum obat yg setelah makan dan akhirnya gw bisa tidur sampai pagi.


Paginya,
Gw malah semakin.. semakin.. semakin.. dan semakin mual.
Gw minta berobat (LAGI).
Gw berobat  di Klinik  Al-Falah di daerah Pondok Bambu Jakarta-Timur.
Lokasinya sangat jauh dari rumah dan di sepanjang perjalanan itu.. gw HARUS  menahan muntah.
How can ?
Iya, gw nggak bisa menahan muntah itu.
Disepanjang jalan dari rumah - Klinik Al-Falah, Gw udah muntah lebih dari 2x.


Sampai Klinik Al-Falah pun, 
Gw TIDAK mendapatkan obat yg gw harapkan, obat yg sudah gw pikirkan di otak.
Gw pikir, Gw akan dapet obat yg namanya Omeperazole.
Tapi gw dapet obat sesudah makan namanya Plantacid. Inipun yg biasa. Biasanya gw dapet Plantacid Forte.
Dan seinget gw, Plantacid ini diminumnya SEBELUM makan BUKAN SESUDAH Makan. 
Untuk obat sebelum makannya, gw diberi Vometa.  


Di Klinik Al-Falah ini, biasanya gw minta suntik untuk anti muntah.
TAPI, bapak dokternya Tidak Berani, KARENA tensi darah gue RENDAH.
Kalo dipaksa, nanti gue-nya yang malah TEPAR dan berujung Rumah Sakit.


“kalo muntah nya tidak berhenti, ya terpaksa harus melalui Infus..”
“kalo disuntik saja memang kenapa, Dok?”
“NGGAK BISA, INI TENSI KAMU RENDAH BANGET . DOKTER MANAPUN NGGAK ADA YG BERANI..!! “
“ ~_~ “



Keluar ruangan dokter, gw timbang berat badan.
Berat gw yg tadinya 49kg turun, jadi 45 kg.
Shock berat gue liat tuh angka turun drastis!!!
Apa-apaan ini!!! T_T


Hopeless, gw cuma bisa sabar.
Sabar untuk menahan rasa mual di perut.
Setelah berobat di Klinik Al-Falah, gw nggak langsung pulang.
Gw istirahat dulu di rumah saudara di Pondok Bambu sana.


Di rumah saudara, gw coba istirahat. 

Gw duduk, masih terasa mual. 
Gw coba tiduran sebentar, terasa eneg, lalu gue muntah. 
Selesai muntah, gw isiin makan dan minum air.

Gw duduk sebentar, terus tiduran, terasa eneg, lalu muntah lagi.
Selesai muntah, gw isiin makan dan minum air lagi. 
Duduk sebentar, terus tiduran, terasa eneg lalu gue muntah lagi dan lagi. 

Begitu terus dari jam 7 pagi sampai jam 2 siang. 
Sodara-sodara gue disana sampai kasihan dan ngenes liat gue. 

 
Berapa kali gw muntah? Sudah tidak terhitung.
Dirumah sodara udah lebih dari 7x gw muntah. 
Belum waktu di rumah. 
Belum waktu di perjalanan dari Rumah - Pondok Bambu, gw jg muntah di jalan. 
Udah lebih dari 15 kali, gw muntah.
 


Panik,
akhirnya gw sendiri yg minta di-infus.
Gw dilarikan ke IGD di Rumah Sakit Yadika, Pondok – Bambu.
Di ruang IGD, ada perawat laki-laki yg mulai memeriksa tensi & denyut nadi gw.
Ada dokter Albert yg akhirnya memberi gw opsi untuk :
1. Di infus saja terus pulang ? atau
2. Di infus dan di rawat ?


“kalo saran saya sih, lebih baik di rawat di sini saja, soalnya udah begini nih.. (sambil nyubit-nyubit pergelangan tangan kanan gue yg emang udah kurus dan lunglai)


Saat di ruang IGD, gw jadi inget adik gw waktu di operasi.
gw pun bergumam dalam hati, 

“Ooh.. mungkin gini ya ruangan adik gw waktu mau di operasi, ngerasa takut sendirian”
“Bentar lagi, jarum infus masuk ke urat nadi gw, kaya apa ya perasaan adek gw dulu”



Sebelum diinfus, (anggep aja pemanasan) gue diambil darahnya dulu untuk tes laboratorium.
Heran gue, seruncing apasih jarumnya ? kok nggak sakit ? 
#belagu

Setelah itu, barulah jarum infus masuk ke urat gw, di tangan kanan.
Dan gw sangat menyaksikan detik-detik jarum itu masuk ke urat.

Biasa aja, enggak sakit kok.. Bener-bener enggak sakit.
Malah.. lebih sakit kalo di TaboK nyokap gue.
Malah.. lebih sakit kalo jatoh dari sepeda.
Malah.. lebih sakit kalo suka sama orang tapi orang itu nggak suka sama kita..
#Lho..apa ini..curcol..



On Sunday, 8-4-2012 
tepat pukul 14.55 jarum infus sudah “temenan” sama tangan kanan gw.
Oke.. setelah kenalan sama jarum infus, gw dianter ke kemar inap. Ruang 131.

aaaaaaaaaaa.....

Gak bisa main Fruit Ninja deh....

Sore itu, gw masih nggak percaya, gw yg se besar ini akhirnya merasakan RS juga.
Nggak lama, dr.Djaserlin datang meriksa gue.
Beliau mengatakan kalo lambung gw ini yg lagi ‘diserang’ .
Asam lambung gw lagi tinggi banget. 




Gw pun harus merasakan kenyataan pahit.  
Kalo faktanya, dalam beberapa hari ke depan, Gw harus Stay di RS Yadika ini...
di kamar yg serba Biru... 
Biru... like my Favorite color -_- 
#mamam tuh


Everything's so Blue right here..




At Hospital, 
Setiap Pagi, Siang, Sore,
Selalu ada mbak-mbak pengantar makanan pasien.
Misalnya Pagi :
Jam setengah 7, dianter obat sebelum makan.
15-20menit kemudian, dianter bubur super lembut ~_~
Sekitar jam 10, dianter Teh + kue kecil.

Siang,
Jam setengah 12, dianter obat sebelum makan,
15-20menit kemudian, dianter makan siang.


“Lo kalo di rumah bisa makan teratur kaya di Rumah Sakit gini, gak bakalan sakit!”, kata nyokap.

“paling nggak, jam 10 tuh ngemil.. biar perut nggak kosong”
“iya..iya..”
“pokoknya perut jangan sampai kosong-kosong banget lah..!!”
“iya..iya..”

(dan entah knapa tiba-tiba gw kepikiran temen gue, Andie)
(dia yg sebentar2 selalu ngemil. Kayanya gw harus mulai ngikutin pola makannya dia deh >_<)




I cant believe it,
Bener-bener nggak percaya kalo temen sekelas pada jengukin gue.
There are.. Andie, Yusuf, Tama, Faisal, Wisnu, Radinal dan Ifras.
Di sela jeda waktu istirahat setelah perkuliahan, mereka malah sempet2nya jenguk gue.
Seneng sih, tapi sedih..kenapa mereka harus liat gw terkapar di rumah sakit gini yah :(
Emang nggak oke banget gue. 





Udah mulai nggak betah, akhirnya Selasa Pagi gw minta pulang. 
Tapi gw nggak bisa langsung pulang, gw harus nunggu dokter Djaserlin dulu. 
dr.Djaserlin pun baru dateng jam 1.15 siang, jam dia kontrol gue. 
Beliau pun sudah memperbolehkan gue untuk pulang. 

Akhirnya,, gw bisa pulang. 
Yah, meskipun masih sedikit2 ada rasa mual. 
Setidaknya, nggak separah 2 hari lalu. 

And now, 



Im Hooooomeee......................


Senyum Termanis Sepulang dari Rumah Sakit


       

BYE BYEEE...RUANGAN BIRUUU KAMAR SATU-TIGA-SATUUU....


1 komentar:

Elfrida Chania at: May 2, 2012 at 11:25 PM said...

Wah, untungnya sekarang udah sembuh ya :)

Blogger templates


Pages

Powered by Blogger.

Blogroll