Tuesday, March 6, 2012

Saturday Night


Saat masih menimba ilmu, emang hal yang paling menyenangkan adalah berkumpul bersama teman. Hmm….ada hal kecil nih, yg udah sedikit membuka mata hati gue. Cerita ini kejadiannya hari Sabtu lalu, 3 Maret 2012. Okay, lets tell the story…





Saturday night.
Yes, this is my 1st  time in my life, ‘kongkow’ bareng temen di Sabtu sore.
Sungguh beda rasanya, mengingat gue yg enggak-pernah-keluar-rumah tiap malam minggu.
Kenapa? Ya 'cuz there’s nothing special out there, for me.


Keluar rumah on Saturday night itu identik sekali dgn yg namanya PACARAN.
Nah, sedang gue kan gak punya pacar .
Kalo gak karna ada tugas kuliah atau ngapain, gue gak bakal keluar rumah.
Yaa…..paling mentok sih, beli makanan & petasan ama bokap.

But yesterday, I felt something different.





Jadi, hari Sabtu tuh gue ada jam KULIAH. Emang rada memuakkan yaa. Sabtu gitu loh.
Iya, saat pagi-pagi orang kantoran pada sepedahan & jogging,  
Gue dgn mata sayu harus pergi ke kampus untuk menimba ilmu. 
*Aer kalee ditimba..


Temen gw, Satria udah ngajak untuk..'ngopi-ngopi' bareng.
I’m a little interested. Tapi yaa itu, gue maless keluar rumah.
Dengan alasan, 'gue mau sepedahan'
Alasan yang basi emang.
Gw pun cuma jawab, 'insya Allah nanti gw kabarin lagi'


Pulang kuliah, gw langsung pulang kerumah & langsung tidur pula.
Bangun-bangun udah jam 4sore aaja.
Si Tama juga udah rame banget whatsapp-in gue.
Sebenernya, keinginan gue untuk join ‘ngopi-ngopi’ itu cuma sekitar 20%
Tapi, situasi di rumah sangat berbanding terbalik.
Rumah keadannya lagi gak nyaman banget.


Di deket rumah gue itu.. ada yg lagi punya acara khitanan.
Bbbeeuuhh….cuma khitanan aje, tapi heboh gilak.. pake bikin panggung segala. 
Wahh... pokoknya berisik rame deh..!!
Gue jadi bingung, sebenernya itu acara buat anaknya atau buat orang tuanya ya? Hihihihi..


Nah, pas gw bangun tidur, ternyata di ruang tengah ada temen nyokap & nyokap lagi ngobrol.   
Di ruang tamu, ada adek gue lagi pacaran.
Di kamar, ada gue sendirian.  
Gue kan rada mengenaskan idealis kan ya, jadi WAJARah kalo lebih suka berdiam diri di kamar.
Gue juga lagi laper banget, blom makan dari pagi.
Mau makan, eh pas banget nyokap lagi ENGGAK masak.
Peribahasa yg pas untuk menggambarkan penderitaan gue diatas tuh kaya: Sudah jatuh, tertimpa beton pula. Lebih sakit dari tertimpa tangga.


Nah, ngeliat situasi yg sedemikian gila nya,
Gue rasa gak mungkin banget, gue bisa istirahat dgn baik dimalem minggu ini.
Alam memang menginginkan gue untuk keluar rumah hari itu juga.  

 
Okelah, terus gue mandi.
Dari gue selesai mandi sampe mau berangkat, nyokap lagi telfonan.
So, doi gak fokus sama gue yg mau pergi kemana.
Tapi KEPOnya jadi luar biasa ketika di sms. 





Sebenernya tujuan Pertama dan Utama gue mau keluar rumah adalah MAKAN.
 Iya, gue emang cuma manusia biasa yg masih bisa ngerasa kelaperan.
My 1st destination adalah Bakmi Solo.
Tempat makan favorit gue di deket kampus. 
Kalo lagi kuliah, gue juga sering makan disitu.
Ya, di Bakmi Solo itu, gue makan sendirian. Sendirian. SEN..DI..RI..AN..
Sampe akhirnya mas2 yg dagang nanya gue, ' Cuma sendirian aja mbak? '


Di waktu yg bersamaan, temen-temen yg lain udah pada ngumpul di kampus .
Mereka ada yg udah ngumpul dari siang. Iya, siang, pas gue lagi masih molor .


Abis selesai makan, barulah gue bisa memutuskan,
gue akan pergi kemana? balik pulang atau ikut ngopi-ngopi ?
Ternyata gue lebih milih ikut ngopi-ngopi.
Ternyata gue baru inget, kan dirumah..emak gue lagi asik ngobrol sama temennya..
Ternyata gue baru inget, kan lingkungan rumah gue lagi rame.
Ternyata gue baru sadar semua hal itu.
Ternyata otak gue baru bisa mikir setelah abis makan  =_=


After that, dgn sangat mantap gue melangkahkan kaki menuju kampus menghampiri ceman-ceman.
Kita semua di kampus hingga selesai magrib.
Abis itu, kita menuju lokasi yg direncanakan -> VEOT REOT Coffee


O - AB - B - A





Café nya nggak terlalu besar, tapi cukup lumayan lah buat main judi gaple..HAHAHAHA..
Pas kita baru dateng, rada garing yaa.. situasinya.
Tapi pas pengunjung lain pulang & kita yg 'nguasain', beuuhh… Hebboh...
Tambah lagi si Satria minta ganti channel tv-nya MNCtv yg lagi siaran Liverpool vs Arsenal. Yak..udah.. di Café ini anggep aja kaya lagi di rumah sendiri.
Bebas teriak-teriakan  -__-


Gayanya paling POL padahal mah KALAH teroos..


Semua temen gue pada asik main kartu. Cuman gue doang yg gak ngerti.
Iya, gue emang cupu banget. Ya mau digimanain laagi? 

Lanscape yang cukup bagus

Saat itu gue ngerasa kenyang banget.
Sore baru kelar makan nasi goreng di Bakmi Solo, malemnya udah minum ice coffee aaja.


Partner in Chrime


Tapi saat itu juga, otak gue kembali bekerja.
Gw jadi berpikir........ ini.adalah.tahun.terakhir.kuliah.gue.
Ini adalah tahun terakhir gue bisa ngeliat muka-muka temen-temen gue, sebelum nanti mereka semua sibuk kerja.
Gue tegaskan pandangan gue kewajah mereka satu per satu.
Rasanya… kaya baru kemarin gue kenalan sama mereka.
Cerita-cerita dahulu akan kebersamaan gue dgn mereka tiba2 muncul di otak.
Akankah semuanya berakhir?? Kapan?? Bolehkah gue mengulanginya lagi??
Gw jadi tersadarr kalo gue udah tua, ya meskipun kelakuan masih kaya bocah.




=====
Saat masih mengenyam pendidikan, pasti kita punya teman.
Kita kenal dengan semuuuuuuaa….teman dari berbagai kalangan.
Kita kenal semuanya, tapi hanya beberapa saja yg jadi teman dekat kita.

Saat SMA, gue cukup kenal banyak temen dari lingkup luar kelas sendiri.  
Gue pun punya geng, ber-5. 
Tapi, sampai ketika lulus, cuma ada 1 'pilar' di hidup gue. 
My bestfriends, Maya. 
Melihat Maya, kaya melihat refleksi dari diri gue sendiri.
Golongan darah Maya dan gue sama. 
Nama bokapnya Maya juga mirip sama nama bokap gue.
Kelakukan kita pun gak jauh beda. Cara berpikirnya sering sama. 

Maksud dari semua ini adalah, sekalipun temen kita banyak, tapi gak semuanya tetap berdiri kokoh disamping kita, hingga akhir. Nggak semuanya jadi sahabat kita.
=====




Nah kan, gue jadi meng-galau sendiri di café.
Ya, gue harap, sepuluh tahun lagi, temen2 gue yg ada di meja ini, nggak lupa sama gue.
Kalo ada masalah yg belum terselesaikan, gue harap bisa diselesaikan sebelum kita lulus kuliah.
Kalo ada hal yg masih mengganjal di hati, gue harap bisa diomongin.  
Kita bertemu & berkenalan baik-baik, berpisah pun baik-baik.
Kita, mahasiswa/mahasiwi yang katanya kaum intelek, kaum terpelajar, sudah seharusnya kita bisa menyelesaikan masalah2 dgn kepala dingin.
Gue bener2 tetep galau maksimal, meskipun di tempat yang keren kaya gini argh  =_=”



Gue pun tersadar dari lamunan ketika temen gue ada yg udah minta bill.
Yang artinya, kita akan segera pulang &  mengakhiri 'ngopi-ngopi' hari ini.





Di parkiran, udah pada say goodby each other.. pada pamitan pulang..
Ternyata eh ternyata…………saat jalan pulang, temen2 gue yg lain pada ngebuntutin gue di belakang…………………….   kampretoss...





Mereka semua ngikutin gue sampe rumah >.<
Dan akhirnya mereka pun main ke rumah gw.
Lapangan deket rumah gue pun semakin ramee karna ada dangdutan ~__~
Gue bener2 gak nyangka, temen gue yg Metal berat.. si Andie ternyata antusias bgt liat dangdutan sama si Oky.
Image 'ROCKER' pada diri Andie pun, sekejap langsung hilang dari pikiran. 


Waktu tadi masih di café, ada Tama, Shista, Siwi, Ebie, Andie, Faisal, Wisnu, Satria, Oky & Dwi.
Tapi waktu pada kerumah gue, Tama nggak ikut karna udah pulang duluan.
Shista pun dirumah gue cuma sebentar, trus dianter pulang cowoknya (Dwi).
Tapi, Dwi balik lagi kerumah gue (kongkow coy..)
Artinya, malam itu gue di 'apel' in 6 cowok. Mantebb kan?? Ayo dong tepuk tangan buat gue!!





=====
  • Ini juga salah satu hal yg cukup ekstrem dalam hidup gue.Saat SMP gue sekolah di sekolah umum. 
    So, temen2 gue seimbang,, laki2 - perempuan = 50 % - 50 % .
  • Saat SMA, gue ngambil sekolah kejuruan a.k.a SMK.Dimana mayoritas siswanya adalah perempuan. 
    Dimana dari sekitar 240 siswa hanya ada sekitar 10 siswa (laki-laki). 
    Sudah bisa dipastikann, temen maen gue kebanyakan perempuan.
  • Ketika kuliah, gue ngambil Fakultas yg berdasarkan historis lebih banyak mahasiswa-nya daripada mahasiswinya. Fakultas Ilmu Komputer & Teknologi Informasi.Terbukti, dikelas gue sekarang mahasiswinya cuma ada 8 org. Sisanya, laki-laki semua. 
    Sudah bisa dipastikann, temen maen gue kebanyakan laki-lakiii -.- 
    *Sungguh sangat berbanding terbalik ketika SMK. 
=====


But its not a big problem for me.
Berteman dgn anak cowok juga lebih asik. 
Jauh dari acara nge-gosip kalo kata orang. HAHAHA….











Yaa..itulah gambaran malam minggu gue bersama teman-teman.
Ternyata Tuhan ingin menunjukkan hal yang lain, ke gue.
Tuhan pengen gue lebih dekat dengan temen-temen.
Tuhan pengen gue lebih dan lebih menghargai arti persahabatan.

Gue enggak tau, siapa diantara temen-temen gue di café tadi yang nanti masih bertahan di sisi gue hingga akhir.
Karna seperti yg sempat gue ceritakan, saat SMK hingga sekarang, cuma ada 1 sosok yg masih bertahan di sisi gue hingga sekarang. Dari ratusan siswi di SMK yg gue kenal, cuma tinggal satu yg nyisa & bertahan di kehidupan gue. Dialah Maya.


Gue harap, dengan semakin majunya teknologi informasi di dunia ini, dengan banyaknya social media yang ada, bisa membantu kita untuk tetep berkomunikasi sama teman-teman lama kita..

Iya..teman…
Teman saat kita lagi susah-seneng ngerjain tugas dari dosen yg deadline-nya sebentar,
Teman yg kalo ulang tahun suka diceburin di kolam depan kampus,
Teman yg dgn ikhlas mau jadi tempat tukan titip absen,
Teman yg slalu jadi inceran nyontek waktu quiz,
Teman yg suka makan bareng kita di warung,

Teman yg jadi partner belajar kita di kelas,
Teman yg pernah sekelompok sama kita saat ada tugas,
Teman yg pernah lari-larian bareng.. waktu hampir telat masuk Lab praktikum,  
Teman yg selalu satu shaf bareng kita waktu sholat jumat di mesjid,
Teman yg selalu berangkat kuliah bareng kita,
Teman yg udah tau apa kelebihan dan kekurangan kita,

Teman–teman yg telah menyaksikan jatuh - bangunnya diri kita, saat masih menimba ilmu... 


Andai kegiatan gue di kampus dari semester 1 bisa direkam sampe gue semester 8,
Mungkin gue akan nangis kejer, kalo ngeliat rekamannya lagi.
Melihat perbedaan diri kita yg jaauh  dari yg dulu sampe sekarang.
Betapa polosnya kita dulu dan betapa telah terkontaminasinya kita yg sekarang. HAHAHA…






Yah…seperti inilah cerita gue hari ini.
Semoga kita tidak saling melupakan satu sama lain.
Jangan pernah lupa, kalo kita pernah 'berjuang' bersama.
Jangan pernah lupa, kalo kita pernah susah-seneng bareng-bareng.


Gue rasa, cerita diatas tadi cukup menarik kok..untuk diceritakan ke anak cucu kita nanti☺


0 komentar:

Blogger templates


Pages

Powered by Blogger.

Blogroll