Sunday, October 30, 2011

I Do What I Want To Do


Ada sesuatu yg sangat mengganggu pikiran akhir-akhir ini. entah apa.
jadi sering berdiam diri, tapi entah apa yg sedang dipikirkan.
hhh.... mungkin gw sedikit 'risih' dengan 'kalimat2 kecil' temen2..
tentang si anisa ini...


masuk ke semester 7, banyak temen yg nanya tentang jadwal praktikum sama gw.
ketika gw jawab dgn senyum terindah gw sambil berkata "i dont know..."
pasti, dan pasti... kalimat selanjutnya adalah, "LAH , ELO KAN ASISTEN !!"
lalu gw balas menjawab, "NOT ANYMORE... "


mereka sangat tidak percaya.
mereka sangat terkejut.
ekspresi yang sama... sama kagetnya, seperti pertama kali mendengar kalo "anisa jadi asisten"




**********




Dulu, 
ketika tingkat 1, 
ketika melihat seorang asisten labSI bikin gw jengkel tapi juga keren.
jengkel, karena sering ngasih banyak peraturan yg mengekang erat.
keren, karena punya tanggung jawab.

Lalu, timbulah rasa ingin menjadi 'bagian' dari mereka.
setelah mencari info, ternyata salah 1 syarat menjadi asisten adalah telah menyelesaikan 4 semester yang artinya, gw baru bisa jadi asisten ketika gw naik tingkat 3.
Yak..kesabaran pun diuji :p



Ada begitu banyak halangan dan rintangan yg gw hadapi untuk mencalonkan diri sampai menjadi seorang asisten LabSI.
Ada begitu banyak cobaan...baik fisik maupun mental.




Bisa dibilang gw ini 'minoritas' dikalangan para calon asisten kala itu.
Dari 5 kelas (KA 15 - KA20) , hanya gue seorang, perwakilan dari kelas KA18 yg menjadi asisten lab.
Lebih baik 'ada' daripada 'gak ada' (batin gue) hahahahhaaa...


kala itu, temen2 deket gw juga ikut ngelamar jadi asisten di lab lain, di lab fisika.
it is oke for me. 
meskipun gw sangat berharap mereka berdua bisa kerja bareng di labSI.
it dont matter lah...


ketika gw jadi asisten pun, mungkin semua temen gw dikelas pun gak ada yg tau.
gak ada yg tau masa2 gw dalam menjalani serangkaian tes.
gak cuma temen sekelas aja, temen2 deket yg lain pun, atau teman teman laaaiinnyyaa....
satupun diantara mereka sama sekali gak ada yg mendukung gw jadi asisten lab.

ngasih kalimat support lah, basa basi lah, ... sama sekali gak ada...



Satupun diantara mereka, nggak ada yg mendukung gw menjadi asisten LabSI. orang-orang terdekat... orang orang yg sering gw temui...





**********




ketika gw telah menjadi asisten lab, mereka semua jelas terkejut.
kalo ada yg tanya, "kok bisa?? "
dalam hati gw cuma jawab, "kok bisa? pertanyaan yg sangat merendahkan sekaligus menyemangatkan!" 
 tapi mulut gw pun menjawab, "semua orang bisa jadi apapun yg mereka inginkan" *trus gw ngeloyor pergi. (sok oke bgt gw) wkwkwww

Ketika di semester 7 ini mereka akhirnya tau, kalo gw udah resign dari 'instansi' tersebut,
mereka sangat kaget bukan main .



" biasa aja kalee...."
" dih, sayang banget gilak ! "
" suka suka gue dong..."
" iye, tapi sayang bgt resign... gak gajian lagi dong elu... "
" itu bukan masalah ... "


jujur, gw gak peduli dengan rasa empati mereka yg bilang "sayang bgt kalo elo resign"
kemane aje lo dulu waktu gw susah-susah??
kenapa mereka semua seakan merasa sangat menyayangkan sekali kalo gw akhirnya resign ?
sedang gw yg menjalani aja sangat santai....???


gw jadi asisten, itu atas keinginan sendiri.
gw usaha sendiri, susah sendiri, ribet sendiri, tanpa ada satupun dukungan dari kalian.
sekarang gw mau berhenti pun, itu atas keingian sendiri.
hahahhaha...so kalian ga perlu berempati... 'cuz i do what i WANT to do!!


 ini yg bikin kuping gw gatell...
mayoritas diantara mereka, mengira kalo gw resign masalah gaji.

"lo kenapa resign ? gajinya kecil ya? coba jawab... ya kan ?? "
gak lama wajah mereka merapat ke gw, tampang serius pengen banget denger jawaban gw.
gw bingung mau jelasin gimana kemereka, kalo bukanlah masalah gaji yg bikin gw resign.
akhirnya gw cuma bisa jawab :

" sedikit pun gw gak pernah berpikir, bertanya dan berusaha tau tentang gaji, sejak pertama kali gw jadi Calon Asisten "

dan mereka pun membalas,

"trus, apa dong yg ada di pikiran lo ? " 

"yg dipikiran gw adalah, Bagaimana cara gw bisa menyampaikan materi praktikum ke praktikan dgn sangat enjoy namun mudah dimengerti"

mereka pun terdiam mendengar jawaban gw yg sok bijak.
hahahaha... gw heran sama mereka yg suka bicara gaji. hadoohh..hadooh..
gaji, bukanlah landasan gw menjadi asisten lab.
gw dan temen2 lain yg jadi asisten udah tau, kalo gaji asisten kecil.
kalo mereka tetep 'kekeuh' mau jadi asisten, pasti mereka ada alasan lain.
alasan yg mungkin nggak dimengerti oleh mahasiswa lain. <--sok bgt oke kalimat ini :D




********** 




Ya...ya...ya... itulah sekilas cerita tentang si anisa yg telah melepaskan jabatannya.































how can i forgot this moment,, when some said, 'how could you be an asistant of laboratory? you're a loser "



ya, memang... gw adalah seorang pengecut.
apa-apa gak berani sendirian.


sadar, gw pengecut,, gw menantang diri gw sendiri.
yes, i try to challenge my self.
saat tingkat 2, gw mencoba menyukai bahasa2 pemrograman. mencoba berlatih sendiri.
tiba saatnya gw menantang diri sendiri,
gw mencoba melamar menjadi asisten labSI.
alhamdulillah, Allah menghargai usaha gw, akhirnya gw terpilih jadi asisten.




tanpa dijelaskan dengan kata-kata,
orang2 yg pernah 'merendahkan' gw pun akhirnya tau kalo gw ini mahasiswa yg masuk 'kategori' atau 'golongan' yg mana.


tanpa ada penjelasan, tanpa ada statement,
akhirnya mereka pun bisa melihat dan berpikir sendiri. dan juga malu sendiri.

gw tau apa yg ada di pikiran mereka.
'terbaca' dari sikap mereka ke gw.



gw gak gila hormat, tapi gw suka orang yg 'tau tempat'
gimana tingkah laku kita saat lagi gabung sama temen atau saat di dalam Lab atau saat di dalam kelas.


gw gak kaku kok,,,
gw bisa 2x lebih kurang ajar dari temen2 yg lain (kalo gw mau).
tapi bukan di dalem Lab pastinya...... ;)




hhh... heran... kenapa mereka baru pada berempati ketika gw sudah resign..??
mana empati mereka ketika gw lagi 'try to rise up... up to next level"  ??




sesungguhnya gw suka, 
ketika gw dicibir, dikasih jempol kebawah, dikasih senyum licik, dan diragukan oleh teman2 seperjuangan. Justru hal itu yg bikin gw terpacu untuk menjadi yang Ter....................................~





the story is end here.... ;)


0 komentar:

Blogger templates


Pages

Powered by Blogger.

Blogroll