Friday, September 9, 2011

Cause I Still Remember...


"kita baru akan menyesal bila kehilangan sesuatu yg paling kita sayangi.. menyesal karena tidak pernah menjaganya.."


Yaaa...kata orang sih gituuu.
Tapi ada benarnya juga, seperti yg gw rasa akhir-akhir ini.











Gw bersekolah di Jakarta.
Tapi saat kelas 1SD caturwulan II, gw pindah sekolah ke jawa.
Pindah, karena orang tua gw bangun rumah disana. 
Diumur segitu, gw mana kepikiran sih, "kenapa ya.. gw mesti sekolah di jawa?"
Namanya anak, ya ngikut aaja orang tua.


Gw pun sekolah dijawa hanya 2 tahun.
Naik kelas 3 SD gw pindah laagi ke Jakarta.
Dan diumur segitu juga, gw belum kepikiran, "kenapa ya.. gw mesti pindah sekolah (lagi) ke Jakarta?"
Lagi-lagi namanya anak, ya ngikut orang tua aja.



Ketika saat ini gw sudah duduk di bangku kuliah, 
sudah berumur 21 tahun dan sudah bisa berpikir (sedikit) lebih dewasa, 
entah mengapa hari-hari gw dipenuhi dengan gambaran-gambaran masa lalu. 
Seperti apa gw di masa lalu? 
Apa yg telah gw lakukan di masa dulu?



Datangnya pemikiran2 itu juga dipengaruhi akibat orang tua gw, 
yg berencana menjual rumah yg telah mereka bangun di kota kelahiran nyokap.  
Ketika kami semua pindah ke Jakarta, rumah tsb di kontrakkan.. selama bertahun-tahun.
Dan ketika orang tua gw berencana menjual rumah yg baru kita tempati selama 2 tahun itu, gw merasa cukup sedih.
Gw jadi teringat, 
kalau dulu... gw pernah tinggal disana.. sekolah disana.. dan punya temen disana.  



Ya. Gw sempet sekolah disana. 
Dimana minggu2 awal gw masuk sekolah terasa seperti 'ber-uji nyali'
Gw, jadi anak baru. 
Anak baru - pindahan dari Jakarta. 
Hari pertama masuk sekolah, gw dianter bokap ke ruang guru. 
Lalu gw masuk kelas bersama Ibu Guru. 
Gw pun memperkenalkan diri ke teman2 baru gw tersebut. 



Entah apa yg ada di pikiran mereka. Gw gak tau. 
Mungkin ada yg ngerasa 'aneh' ketika ngeliat gw. 
Aneh karena bahasa yg gw gunakan beda. 
Mereka yg bicaranya pake bahasa Jawa, sedang gw 'si anak baru' pake bahasa Indonesia sendiri. 
Mungkin sedikit terkesan 'sombong' atau malah terlihat 'bodoh' 
I dont  know...


Punya temen-temen baru yang semuanya berbicara menggunakan bahasa jawa, sedang hanya gw sendiri yg berbahasa Indonesia. 
Ngerasa kaya ada di Planet lain...






Setelah gw pindah ke Jakarta & hidup selama kurang lebih 13 tahun di Ibukota, 
gw nggak pernah lupa kalo saat di jawa sana, gw pernah punya teman baik bernama TIKA.



Tika yg anaknya kecil, rambutnya pendek dan selaaalu setia menemani gw.
Gw gak tau, hal apa yg membuat gue deket sama Tika.
Secara, saat itu gw anak baru pindahan, NGGAK PUNYA TEMEN sama sekaliii :(



Jujur, gw cuma ingat 2 nama teman gw saat di SD sana.
Yaitu Tika dan Dedi.
Tika adalah teman yang selalu dekat sama gw.
Dedi adalah sang juara kelas di caturwulan I, kala itu.
Selain itu, Tidak ada nama lain yg gw ingat...HA..HA..HA..HAAA...!!!
*parah



Sebenarnya, dalam 13 tahun itu gw sekeluarga selalu pulang kampung, kerumah nenek. 
Tapi, gak pernah sekalipun berniat untuk menemui si Tika.
Barulah di tahun 2011 ini gw sangat bersikeras untuk bisa ketemu sama Tika.
KENAPA BARU KEPIKIRAN SEKARAAAAAAAAAAANGGG...!!!!
*kadang gw merasa bodoh.






Mungkin karena orang tua gw itu tadi, yg berniat menjual rumah.
Kalo rumah dijual, 
artinya gw akan putus koneksi dengan semua orang di daerah sana.  
Termasuk semua temen SD gw, termasuk T I K A.


Tahun ini, gw ada kesempatan lagi untuk mudik Lebaran & berkunjung kerumah nenek. 
Gw berencana untuk 'mencuri kesempatan' keluar rumah untuk ketemu Tika.
Tapi ya itu tadi, gw selaalu gak punya kesempatan. 



Sebenernya, gw udah ngerasa 'Tidak ada lagi harapan' untuk bisa ketemu Tika tahun ini.
Selalu ada alasan yg membuat gw untuk --> Tidak bisa keluar rumah. 
Hampir pupus harapan gw, ditambah sebentar lagi gw akan balik lagi ke Jakarta setelah H+4 lebaran. 


Sebelum lebaran, bokap udah pesan tiket bus untuk tanggal 4 September 2011. 
Tapi gw hanya berdiam diri dirumah sambil berpikir, 
'Bagaimana caranya gw bisa ketemu Tika ?????' 
Gw bener-bener udah patah semangat...udah sedih.. yakin gak ada kesempatan!



Tapi Tuhan berkata lain. 
Di tanggal 2, orang kepercayaan keluarga gue berkunjung kerumah nenek.
Orang kepercayaan yg biasa menjaga rumah orang tua gw yg berniat di jual itu. 
BERUNTUNGNYA, beliau berkunjung kerumah nenek gueeee...
Langsunglah.. gw inisiatif untuk menitipkan nomer hp gw, untuk diberikan ke Tika.


Siangnya, tika langsung sms gw.
HOHH....Senangnya bukan kepalang ! 
Padahal, gw selalu ragu, takut kalau tika LUPA sama gw.
ternyata di sms, dia sangat bersemangat sekali untuk ketemu sama gw. 






Esoknya, di tanggal 3 September 2011 - hari Sabtu, 
Gw (sedikit) memaksa bokap gw untuk ke kota, untuk mengantarkan gw ke rumah tika.
Bokap juga sekalian mengecek tiket bus. 


Gw masih sangat ingat letak rumah tika. 
Ketika tiba dirumahnya, setelah mengucapkan salam, Tika keluar dan langsung memeluk gw. 
Jelas gw bahagia, karena bisa bertemu teman lama. 
Jelas gw bahagia, karena gue masih diingat. 
Karena sebelumnya, gw selalu merasa, gw nggak dianggap 'ada' oleh teman-teman disana. 


Setelah temu kangen dgn si Tika di ruang tamu rumahnya, 
DODOL, dia malah sms beberapa temannya untuk datang. 
Gw hanya berniat untuk menemui tika aja, tapi dia malah ngundang teman2 yg lain. 
Seneng sih... cuma gw kan nggak inget, siapa nama temen2 gw???? 


Satu persatu pun teman2 datang. 
Gw cuma kaya sapi ompong yg terus menerus berusaha mengingat SIAPA NAMA TEMEN-TEMEN gw itu. 
Mungkin mereka inget gw, tapi gw sendiriiii????? 
sama sekali gak inget merekaaaaaaaaaaa :(



Ya maklum aja, saat sekolah di sana gw kan anak baru. 
Anak baru yg malu-malu dan hampir gak punya temen. 
Yah jujur gw bahagia sekaliiii....mereka ingat sama gw :)


Belum puas bertemu teman2, 
nyokap, bokap dan adik gw malah pada telfon dan sms. 
sungguh menyebalkan. 
Gw disuruh pulang, karena esoknya berangkat balik ke jakarta jadi gw harus istirahat. 

*Okelah, gw memang harus pulang dan istirahat. 







Esoknya, di tanggal 4 September 2011 - hari Minggu...
Gw dan sekeluarga sudah di terminal bus.  
Tika dan yg lain ada rencana untuk menunggu gw di terminal, hingga bus berangkat. 
Nggak semua temen pada dateng sih, hanya beberapa saja. 
Tika, Sangga dan Rendra. 


Sangga adalah orang yg pertama kali datang di terminal. 
Kedatangannya mematahkan pemikiran gue yg yakin kalau teman2 akan datang terlambat dan kita nggak akan ketemu.
Gw cukup kaget ketika Minggu pagi bokap bilang, 'Jam 9 berangkat dari rumah'
Sedangkan, kemarin ditanya temen2 berangkat jam berapa, gw menjawab, 'Mungkin jam 11-an'


Ceritanya, gw gak mau temen gw tiba lebih awal daripada gw, di terminal. 
Jadi ga ada satupun dari mereka, yg gw kabari tentang waktu keberangkatan gw. 
Sampai salah satu diantara mereka ada yg sms, menanyai jam keberangkatan gw, Sangga.



Dengan balasan sms yg cukup menyebalkan, gw harap Sangga & teman2 nggak bisa datang
Karena gw gak mau menyusahkan mereka. 
Meluangkan waktu istirahatnya hanya untuk menemani gw sekeluarga di terminal. 
Gw sangat yakin mereka semua tidak akan tiba tepat waktu. 
Sampai saat bus datang, pintu telah terbuka dan penumpang telah memasukkan tasnya kedalam bagasi, barulah Sangga datang. 


Gw bingung harus bagaimana. 
Semua orang sibuk merapikan barang2 miliknya, tapi teman gw dateng.
mana yg harus gw dahulukan ?
Akhirnya gw masuk ke dalam bus dulu, barulah menemui teman2 ☺


Gw sudah duduk manis didalam bus. 
Dua orang teman gw, Tika dan Sangga yg terus memandangi gw dari luar sana membuat gw sedikit sedih. 
Sedih, karena cuma sebentar ketemu mereka. 



Gw jadi berpikir, coba ada adegan ini di 13tahun yg lalu.
Temen2 nganterin gw ke terminal, melihat keberangkatan gw ke Jakarta. 
Sekarang, kita memang sudah sempat bertemu, 
tapi kenapa harus ada pemandangan, 'Anisa berangkat ke Jakarta (lagi)
Semuanya serba mengenaskan Minggu pagi itu. 



Gw juga sempat bertemu dgn Rendra, yg hanya beberapa detik gw lihat. 
Dia datang terlambat. 
Dari dalam bus yg sudah jalan itu, gw hanya bisa melihat Rendra yg berdiri di luar bersama Sangga. 
Ya. Semuanya serba Sebentar. 
pemandangan yg sungguh tragis




















Gw memang sudah sangat penat dengan suasana Ibukota. 
Bosan dengan lingkungan yang ituu-ituuu aja yg gw datangi. 
Bosan dengan orang-orang yang itu-ituuu aja yg gw temui. 
Ada baaanyak orang. Saaangat banyak. 
Tapi ada sesuatu yg membuat gw merasa kalo, 
meski mereka banyak dan beda, tapi mereka itu 'sama'
Entah apa yg sama. 





Beruntunglah gw punya kesempatan untuk mudik lebaran. 
Bertemu sanak saudara, kakek-nenek dan pastinya temen2 waktu sekolah dulu. 
Tahun ini sebenernya orang tua gw ga ada rencana mudik.
Tapi karna ada sesuatu hal, jadilah kita berangkat.











Thank's for everything you give to me, GOD. 
Thank's for the chance you give to me, in this year. 
Everything's great !
Everything's so unbelievable!
THANK YOU SO MUCH .....




☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺☺

0 komentar:

Blogger templates


Pages

Powered by Blogger.

Blogroll